Selasa, 8 Mac 2011

Kamasalil Jasadin Wahid

Ya Allah. Baru ku tahu indahnya sebuah ikatan yang berteraskan aqidah. Ikatan yang bersama menuju kearah satu matlamat yang sama. Betapa istimewanya ikatan ini. Hari ini, masuk hari ketiga saya dirumah. Namun, jiwa ini tetap kosong tanpa sahabat-sahabat seperjuangan disisi. Demi Allah, saat daku mengimbau detik-detik suka dan duka kita bersama, mata ini tidak dapat menahan “mendung yang tiba”. Air mataku secara spontan keluar. Namun, apa yang ku harapkan, moga-moga air mata ini menjadi bukti keikhlasan dalam kita bersahabat serta berjuang.

Sahabat seperjuanganku yang dirahmati Allah,
Seketika, sebak menahan daku untuk terus menulis. Biarlah seketika gambar ini berbicara agar bisa ku kuat untuk menulis semula.

Ukhwah Fillah Abadan Abada
p/s: ni sahaja gambar yang sempat edit. bagi mereka yang tiada gambarnya disini, jangan kecil hati ye(^,-)

SAHABAT-SAHABAT, INILAH IBARATNYA KITA!!!


Dalam satu pertempuran menentang tentera Romawi, tentera Islam menghadapi kesulitan untuk menembusi benteng Romawi yang ketika itu terlalu kebal. Pelbagai percubaan telah dibuat namun tentera Islam belum berjaya menembusinya.

Akhirnya, bangkitlah Az Zubair memecahkan kebuntuan. Az Zubair menawarkan dirinya untuk memanjat tembok itu dan akan membuka pintu benteng tersebut dari dalam. Sahabat-sahabat yang lain menganggap aksi tersebut adalah aksi kematian. Sudah pasti bahaya menanti dihadapan. Namun Az Zubair tidak mempedulikannya. Beliau dengan berani menyerahkan jiwanya kepada Allah seraya mencabar siapa yang berani menuruti langkahnya.

Berbekalkan kudrat dan semangat yang membara, Az Zubair memanjat benteng tersebut. Tentera Romawi sudah siap untuk menyerang Az Zubair yang pada zahirnya telah terbuka untuk diserang secara percuma. Sahabat-sahabat yang berada dibawah tidak dapat menahan melihat Az Zubair keseorangan memanjat dan mendokong ibrah panji perjuangan Islam. Atas dasar kebersamaan dan berteraskan Ukhwah Islamiyah, sahabat-sahabat yang berada dibawah mula mengatur strategi bagi melindungi Az Zubair yang sedang memanjat.

Dengan kepakaran memanah yang dimiliki majoriti tentera Islam, Az Zubair berjaya dilindungi seterusnya, berjaya melepasi benteng tersebut. Akhirnya, pintu benteng sudah berjaya dibuka dari dalam lantas memudahkan tentera Islam untuk menyerang meraih kemenangan.

diambil dari blog Alif Azuan. Nice picture bro(^,-).

Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah,
Begitulah ibaratnya kita. Bahu-membahu, kebersamaan menjadi panduan pergerakan kita. Amal jamai'e paksi pergerakan kita. Mana mungkin semangat dan matlamat memartabatkan Islam itu hanya didokong dan direalisaikan hanya dengan wujudnya satu jasad, satu kepakaran dan satu semangat. Sewajarnya, ianya mesti berjasad-jasad dan yang paling penting jiwa kenalah BERMANGAT-MANGAT. Betul tak sahabat-sahabat(^,-)??? Huhu.

Setiap orang mempunyai kepakaran tersendiri. Salurkanlah kepakaran yang ada hanya untuk Islam yang tercinta. Biarlah tertegaknya Islam kelak, ada sumbangan yang boleh kita banggakan. Dan sebab itulah, Allah kurniakan kita kepakaran dan kemahiran. Manifestasi syukur itu, pada perbuatan dan bukan sekadar pada hati dan lisan.

Akhir kalam, diri yang dhoif ini ingin memohon jutaan kemaafan kepada semua sahabat-sahabat yang mengenali diri ini. Diri ini, tidak terlepas dari melakukan kesilapan hatta telah kucuba sedaya yang mungkin untuk tidak melukai hatimu. Terima kasih kerana sudi menjadi "seorang sahabat" dikala daku susah dan senang. Semoga Allah meredhai persahabatan kita. Manfaatkanlah cuti berlandaskan syariatNYA.

Jom layan lirik ni sat. Nak nyanyi pun takpe(^,-). Bila nyanyi lagu ni, sampai kat satu part, mesti akan teringat kat 'Ain Faya Faya. Nak tahu, tanya dia sendiri. Hehe(^,-).

Di sini kita pernah bertemu
Mencari warna seindah pelangi
Ketika kau menghulurkan tanganmu
Membawaku ke daerah yang baru
Dan hidupku kini ceria

Kini dengarkanlah
Dendangan lagu tanda ingatanku
Kepadamu teman
Agar ikatan ukhuwah kan bersimpul padu

Kenangan bersamamu
Takkan ku lupa
Walau badai datang melanda
Walau bercerai jasad dan nyawa

Mengapa kita ditemukan
Dan akhirnya kita dipisahkan
Mungkinkah menguji kesetiaan
Kejujuran dan kemanisan iman
Tuhan berikan daku kekuatan

Mungkinkah kita terlupa
Tuhan ada janjinya
Bertemu berpisah kita
Ada rahmat dan kasihnya
Andai ini ujian
Terangilah kamar kesabaran
Pergilah derita hadirlah cahaya

p/s:oit, dah nak habis ni, baru sedar, sentimental jugak aku ni. Takpe-takpe. Sekali sekala. huhu(^,-)

TEMAN YANG PALING BAIK IALAH APABILA KAMU LIHAT WAJAHNYA TERINGAT ALLAH, APABILA MENDENGAR KATA-KATANYA MENAMBAH ILMU AGAMA DAN APABILA MELIHAT GERAK GERINYA TERINGAT MATI

3 ulasan:

  1. huhuh amik gmb kt post sye ek??xgtaw..huhu
    original from : episodesebirulangit.blogspot.com

    BalasPadam
  2. haha...tribute alif..
    tp tlg la tuka gambar sy tuu...xnmpk sgt..huhu

    BalasPadam