Jumaat, 18 Disember 2009

Air Belum Penuh Lagi..

bismillahirrahmanirrahim...

"Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keredhaan) Kami, benar- benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik." (Al Ankabut : 69)

Kali ini berminat saya membuka posting saya dengan sepotong ayat Al Quran yang insyaALLAH ada perkaitannya dalam posting kali ini. Ada 2 figur yang menarik minat saya dalam pembacaan saya minggu ini.

1-FOREST GUMP

Forest Gump adalah seorang yang cacat kakinya. Dia hanya mampu tertatih-tatih dengan menggunakan alat bantuan untuk memenuhi fitrah pergerakannya. Selain itu, dia merupakan seorang yang agak terbelakang mentalnya dan mengalami kesulitan untuk berbicara. Kondisi ini membuatkan Forest menjadi kambing hitam dalam kalangan teman-temannya dan selalu menjadi bahan cemuhan.

Pada suatu ketika, terdapat sekelompok kanak-kanak yang cuba untuk melukai Forest Gump. Forest dilempar batu, dan terpaksa bertatih-tatih berlari supaya tidak dilukai oleh lemparan batu kanak-kanak tadi. Dalam kesakitan dibahagian kaki, dia terus berlari..... berlari...... dan terus berlari, tanpa mempedulikan cemuhan orang-orang yang ada di belakangnya. Dia optimis dia mampu memotivasikan diri sendiri, sehinggakan suatu ‘keajaiban’ telah berlaku.

Kakinya yang cacat dan mendapat sokongan dari alat bantuan tadi, kini menjadi sembuh dan pada waktu itu juga, dia mampu berlari kerana dia percaya bahawa motivasi diri mampu mengatasi segalanya, walaupun cacat dari segi fizikal. Sejak saat itu, dia tidak berhenti berlari, sehinggakan orang menggelarkannya sebagai manusia terpantas dalam larian. Pada ketika itu, MOTIVASI nya telah mengubah kehinaan menjadi kemuliaan.

2-SYEIKH AHMAD YASSIN

Syeikh Ahmad Yasin, adalah seorang pejuang keadilan sejati bagi rakyat Palestin. Beliau hanyalah seorang tua renta yang hanya duduk di kerusi roda. Kaki beliau cacat, tangan dan pendengaran beliau juga terdapat sedikit masalah, kerana seksaan yang harus diterima dari penjajah Israel akibat keteguhan sikapnya memperjuangkan kemerdekaan rakyat Palestin. Tapi cacatnya bukanlah penghalang bagi beliau untuk beralasan mundur dari medan dakwah dan jihad yang suci. Syeikh Ahmad Yasin percaya, bahawa perjuangannya membebaskan rakyat Palestin dari penjajahan adalah sebahagian dari ibadahnya kepada Allah SWT.

Dengan tertatih-tatih duduk di kerusi roda, beliau mampu menggerakkan hampir 2 juta hati pemuda belia Palestin, untuk bergabung dengan gerakan Islam yang dikenali sebagai HAMAS. Perjuangan dan sumbangsihnya untuk Islam diakhiri dengan kemuliaan sebagai seorang syuhada, saat helikopter Apache menghancurkan jasadnya, seusai beliau menunaikan solat subuh di kota Gaza.

Itulah sekelumit orang-orang yang tidak pernah merasa putus asa dengan dirinya sendiri. Masih banyak cerita kejayaan orang lain yang tidak jauh bezanya. Tapi, bagaimana dengan kita? Ketika ini, kondisi kita jauh lebih aman, lebih mapan dan lebih sihat dari Forest Gump atau Syeikh Ahmad Yasin. Namun, apakah sumbangsih yang telah kita berikan untuk masyarakat khususnya umat Islam sendiri? Untuk dakwah Islam, terutamanya.

Pertanyaan-pertanyaan ini seharusnya menjadi motivasi bagi diri kita, untuk lebih bersungguh-sungguh dalam menjalani Tarbiyah Islamiyah. Kita tidak perlu berpeluh-peluh berlari untuk menghindari ancaman Apache bagi menghadiri ke liqo’-liqo' jemaah. Bahkan, kita masih mampu beristirehat dan tertidur nyenyak, tanpa gangguan dari suara peluru dan butiran-butiran bom cluster yang dijatuhkan Amerika di Iraq dan Afghanistan.

PERKAITAN DARI SITUASI FOREST GUMP DAN SHEIKH AHMAD YASSIN

Kita punya modal awal yang JAUH LEBIH BESAR, LEBIH BANYAK DAN LEBIH BERKUALITI dari yang dimiliki oleh Forest Gump atau Syeikh Ahmad Yassin. Lalu, apa yang membuat kita menunggu untuk menjadi orang yang lebih hebat dari mereka? Mampukah kita menjadi orang yang lebih hebat dari mereka? Tentu sekali mampu! Dengan terus menjalani tarbiyah dan beramal. Tarbiyah tanpa amal akan berhujungkan kebosanan, jumud dan amal tanpa tarbiyah akan berhujungkan pada futur apabila lemah semangat keislamannya.

Tarbiyah bukanlah sebuah beban. Seharusnya, tarbiyah menjadikan seorang muslim menjadi lebih hebat, kerana ia mampu mengoptimumkan semua potensi yang seseorang itu miliki dan meminimakan kelemahan seseorang. Sebagaimana Bilal yang menjadi seorang yang hebat. Sebagaimana Umar yang menjadi khalifah kedua, padahal sebelumnya dia merupakan samseng jalanan. Dan sebagaimana Abu Dzar Al Ghiffari yang menjadi penasihat khalifah, padahal dia seorang yang zuhud dan miskin. Sudahkah menjadi renungan bagi kita?

Bertepatanlah dengan tahun baru hirah ini, marilah kita sama-sama mengambil ibrah tahun baru ini sebagai wadah tranformasi kita kearah yang lebih baik. Marilah kita tajdid niat kita semula yang kadangnya tersasar objektifnya. Muhasabah juga perlu bagi menjamin istiqamah kita dalam ibadah mahupun perjuangan. Perkara ini perlu wahai sahabat-sahabiah sekalian kerana, "AIR BELUM PENUH LAGI".

Akhir kalam,

SALAM MA'AL HIJRAH BUAT SEMUA PENDOKONG AGAMA

Ahad, 13 Disember 2009

Tabikku Pada "Si Kulit Hitam"

Cuti pertengahan semester 2 sudahpun bermula. Jari ini pun SUdah lama tak menari. Dua hari lepas, ketika membaca sebuah buku, maka saya tertatap sebuah cerita mengenai seorang sahabat Nabi SAW yang sangat dekat dengan Baginda, muazzin Rasulullah SAW, Saiyyiduna Bilal Ibn Rabah radhiyallahu ‘anhu.

Seorang manusia pilihan Allah yang menjadi tauladan dan bandingan kepada sekalian ummah hingga hari kiamat. Berkulit hitam, seorang hamba abdi pada asalnya, miskin, faqir dan pendatang di bumi Makkah. Dengan rahmat Allah dia terpilih untuk menerima hidayah Islam yang dibawa oleh Rasulullah SAW.

Ketika ‘tuannya’ Umaiyyah bin Khalaf mendapat berita keislaman Bilal, tindakan pertamanya ialah ‘mencekik’ Bilal. Kemudian, kekasih Allah itu disebat di seluruh tubuhnya. Ketika enggan kembali kufur menyembah Laata dan ‘Uzza, ditelanjangkan tanpa seurat benang. Ditiarapkan di atas pasir yang panas dan diletakkan bongkahan batu besar di atasnya hingga hampir putus nafas. Akhirnya, dia dibeli Abu Bakar lalu dimerdekakan.

PERJUANGAN YANG "QUALIFIED"

Diriwayatkan bahawa bila berlaku peristiwa Isra’ Mi’raj, Rasulullah SAW mendengar bunyi ‘tapak kaki’ Bilal di dalam syurga Allah SWT. Berita gembira itu terus dikhabarkan kepada Bilal.

Inilah bukti bahawa perjuangan ‘si kulit hitam’ yang mulia dengan iman ini, diiktiraf Allah SWT. Kalimah ‘ahad….ahad…ahad..” yang diucapkan oleh Bilal ketika diseksa, menggambarkan kepanasan iman yang menggelegak di lubuk jiwanya. Hal ini dikuatkan lagi dengan jawapannya kepada ugutan Umaiyyah;

“Yang menjadi milik belianmu adalah tubuhku, namun hati dan keyakinanku, tiada siapa yang boleh menguasai dan mempengaruhinya”.

Perhatikanlah wahai sahabat sahabiah yang punya akal fikiran yang waras!. Inilah sikap dan pendirian yang sepatutnya dijadikan aqidah mukmin sepanjang zaman. Jika wujudlah peribadi seperti Bilal di zaman ini InsyaAllah, thagut akan mampu dihalau jauh dari bumi Allah. Nescaya takkan bertapak lagi sebarang bentuk jahiliyyah. Dewasa ini, kita amat merindukan peribadi seperti ini.

YOU SHOULD BE THE DEFENDER

Ayuh semua pendokong perjuangan Islam, pemimpin dan orang bawahannya. Kita pertahankan dasar perjuangan yang sohih di atas dasar menunaikan tanggungjawab taqwa dan melaksanakan Islam sebagai ad deen dalam masyarakat dan negara. Jangan sekali-kali cuba dijual dengan harga yang murah! Jangan sekali-kali cuba digadai hanya semata-mata mahu cepat melangkah ke PUTRAJAYA. Tiada guna tergopoh gapah jikalau tergadai konkrit perjuangan yang telah dibina sebelum ini.

Ingatlah:

"TERGOPOH GAPAH ITU DARI SYAITAN DAN KETENANGAN ITU DARI ALLAH SWT"

Isnin, 30 November 2009

Menggenggam Bara


Tersentap saya setelah membaca karya Allahyarham Ustaz Fathi Yakan. Sebak ditambahkan lagi dengan syahdu. Sebutir-sebutir kalam tulisannya menikam sanubari saya. Barangkali, inilah 'izzah yang Allah berikan kepada pejuang yang benar-benar ikhlas berjuang dijalanNYA. Walaupun telah meninggalkan dunia, namun dakwahnya masih terus berbisa menikam jiwa. Saya bermuhasabah sejenak setelah selesai membedah buku "Bahtera Penyelamat Bagi Para Du'ah" buat kali yang kedua. Mungkin saya tidak cukup lagi untuk bergelar "PEJUANG AGAMA ALLAH YANG SEBENAR-BENAR IKHLAS" dalam perjuangan.

Sidang pembaca yang saya hormati sekalian,

Rasulullah SAW adalah suri tauladan sepanjang zaman. Terutamanya kepada para pencinta dan pejuang agama Allah SWT. Antara bekalan para pendakwah dan pejuang agama menurut Al Marhum Syeikh Musthafa Masyhur, ialah kita menurut sunnah Rasul dan menghidupkannya dalam kehidupan seorang da’ie.

Para da’ie adalah kekasih Allah sepanjang zaman. Mereke berjuang menegakkan agama tidak lain dan tidak bukan, hanyalah kerana Allah, kepentingan diri dan ummah umumnya. Mereka bermujahadah siang dan malam tanpa rasa malas dan jemu bagi merealisasikan matlamat Islam itu sendiri.

Firma Allah SWT:

“Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: "Sesungguhnya Aku termasuk orang-orang yang menyerah diri?"
(Surah Al Fussilat : 33)

GHURABAA’- YANG TERASING

Rasulullah SAW juga mengingatkan bahawa pencinta dan pejuang Islam sepanjang zaman akan menjadi "golongan terasing". Mereka akan menjalani kehidupan yang susah, miskin dan sempit dek kerana "layanan dingin" manusia terhadap mereka. Mereka akan terlempar jauh dan dicela oleh lidah-lidah pencela sepanjang zaman.

Rasulullah SAW bersabda:

“Sesungguhnya bermula Islam itu dalam keadaan terasing (gharib), dan ia akan kembali menjadi asing sebagaimana ia bermula. Beruntunglah mereka yang ghuraba’”

GENGGAM BARA

Melaksanakan Islam di zaman ini adalah ibarat "menggenggam bara". Hadith Rasulullah SAW yang saya nyatakan tadi, juga ada menyiratkan maksud tentang kepayahan berjuang. Para mujahid harus menggenggam bara perjuangan Islam ini hinggalah ia menjadi arang. Para pejuang agama akan senantiasa berhadapan dengan dendam dan salah sangka manusia yang fitrahnya sering tidak berpuas hati. Mereka akan senantiasa dituduh dan dilemparkan fitnah yang kadangkalanya mampu menjatuhkan spirit untuk berjuang.

CADANGAN SAYA

1-Agar membaca karya Allahyarham Ustaz Fathi Yakan dalam bukunya “Bahtera Penyelamat Bagi Para Dua’ah”. Moga-moga kita akan dapat apa yang dikatakan penawar dan ubat buat luka dan duka para da’ie.

2-Antara contoh yang saya boleh kemukakan mengenai memperjuangkan Islam ibarat menggenggam bara, sahabat-sahabat bolehlah merujuk hasil tulisan Saudara Roslan SMS dalam blognya, http://n32.blogspot.com. Tulisannya berkisarkan mengenai etika berpakaian Majlis Bandaraya Islam Kota Bharu. Jemputlah membaca.

SALAM JUANG WAHAI SEMUA PENDOKONG AGAMA

Jumaat, 27 November 2009

Bicara Bab Nafsu

Entah mengapa cuti kali ini, saya seakan melepaskan geram dihadapan komputer. Sekejap-sekejap taip posting terbaru. Sekejap-sekejap buka buku untuk tambah input diri dan posting terbaru. Sekejap-sekejap lagi, entah apa pula akan jadi.

Belakangan ini, agak kerap juga saya didatangkan dengan persoalan bekisarkan 'nafsu'. Akhirnya mengakibatkan metabolisme saya sendiri teransang untuk mengadakan sedikit research mengenai perihal ini.

Ketahuilah bahawasanya Islam tidak diturunkan oleh Allah SWT untuk disesuaikan dengan kehendak hati manusia. Sebaliknya manusialah yang mesti menurut kehendak Islam dan menyesuaikan diri dengan ajaran Islam. Allah SWT menjanjikan kejayaan, ketenangan hati dan kebahagiaan bagi mereka yang tekun menurut ajaran Islam dan melaksanakan tuntutan Islam di dalam kehidupan mereka.

MENYANGGAH NAFSU

Ketika Allah SWT memerintahkan Jibril melihat syurga, Allah SWT bertanya kepada Jibril:

“ Bagaimanakah pandangan engkau wahai Jibril setelah engkau melihat syurga ciptaanKU?”. Maka dijawab oleh Jibril, “ Maha Suci bagiMU Ya Allah, bahawa pasti setiap hambaMU yang melihat syurga berkeinginan agar dimasukkan ke dalamnya, namun aku khuatir tiada seorang pun yang akan dapat masuk ke dalamnya”. Ini adalah kerana syurga itu dikelilingi oleh perkara-perkara yang tidak disukai nafsu. Lalu Jibril diperintahkan pula supaya Jibril melihat neraka, lalu berkata Jibril as, “ Maha Suci bagiMU Ya Allah, aku khuatir tidak ada seorang pun dari hambaMU yang akan terselamat dari neraka”. Ini adalah kerana, neraka dipagari Allah dengan perkara-perkara yang amat disukai oleh nafsu."

Memang benar, susahnya dalam menyanggah kehendak nafsu. Hal ini kerana, nafsu seringkali menawarkan keseronokan dan kenikmatan. Kita akan rasa senang dan selesa menurut nafsu kerana ia amat secocok dengan kemahuan syahwat. Memang perit bila kita terpaksa bermujahadah melawan kehendak nafsu seperti pahitnya 'jadam', namun apabila kita berjaya dalam mujahadah tersebut, hasilnya adalah terlebih manis dari madu.

SITUASI KITA

Duduk di medan perjuangan adalah lebih baik dari menjauhkan diri dari jamaah dan perjuangan. Medan perjuangan penuh risiko dan onak duri, sedangkan duduk jauh dari medan sememangnya senang lenang tanpa mehnah dan tribulasi. Tak perlu berjaga malam untuk hadir mesyuarat persatuan dan jamaah. Tak perlu bersengkang mata kerana perlu menyiapkan kertas kerja program jamaah yang langsung tiada imbuhan wang ringgit, jauh sekali ‘claim’ jika melakukannya. Apa yang lebih musatahak bagi mereka(yang jauh dari jamaah) adalah, mereka boleh terus pertahankan keegoan yang selama ini diperjuangkan habis-habisan oleh pejuang agama. Merekakan ada ‘degree’ , mana boleh dengar arahan ketua cawangan yang hanya setakat SRP apatah lagi diarahkan untuk laksanakan tugasan remeh-temeh dan tidak sesuai dengan kesarjanaan yang dimiliki. Lebih-lebih lagi, anda tidak perlu taat dan wala' pada arahan naqib 'kampung' yang berkain pelikat kesana kemari. Memalukan!.

Lebih baik terlibat dengan persatuan yang gah namanya dikampus(kata nafsu) dari terlibat dengan jamaah yang sir namanya dan hazar pergerakannya. Ini lebih selamat dan lebih selesa. Kalau ada chance, 'income' pun masuk.

Jika kita telitikan kembali, individu yang memberikan tazkirah mengenai hal ini akan dicemuh dan dicela. Namun, jangan risau wahai pentazkirah. Kita biarkan mereka terus mencela dan mencemuh. Orang jenis ini adalah orang yang perasan bahawa tarbiyah dialah yang terhebat dan tarbiyah orang lain tidak betul. Semua kerja, dia saja yang betul. Inilah orang yang suka tuduh orang lain tiada tarbiyah dan macam-macam lagi. Hakikatnya, tazkirah sememangnya akan terasa pedas dan pedih untuk orang yang punya hati yang hidup namun ia takkan membekas dan memberi kesan untuk hati yang sentiasa tertutup untuk ditegur.

Saya ada kemukakan firman Allah SWT di bawah sebagai muhasabah bersama dan berharap agar Allah SWT akan menolong kita dalam kita terus bekerja untuk menolong agamaNYA:

“Orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, tidak akan meminta izin kepadamu untuk tidak ikut berjihad dengan harta dan diri mereka. dan Allah mengetahui orang-orang yang bertakwa.(44) Sesungguhnya yang akan meminta izin kepadamu, hanyalah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari Kemudian, dan hati mereka ragu-ragu, Kerana itu mereka selalu bimbang dalam keraguannya.(45)”(Surah At-Taubah 44-45)

Saya tutup posting kali ini dengan ucapan dari Ibn Mas'ud:

"SEJAHAT-JAHAT TUHAN YANG DISEMBAH DI ATAS MUKA BUMI ADALAH HAWA NAFSU"

Khamis, 26 November 2009

The Truth Sacrifices

Penyembelihan qurban yang dilakukan pada hari Raya Eidul Adha bertitik tolak daripada pengorbanan 'kabir' yang telah diberikan oleh Nabi Ibrahim dan anakandanya Nabi Ismail.

Sewaktu Nabi Ismail telah dewasa dan sudah diberi kudrat untuk menolong ayahandanya, maka Allah telah menguji mereka berdua sebagaimana yang diceritakan oleh Allah:

“Ketika anak itu pandai berusaha(dewasa), berkatalah Ibrahim:"Hai anakku, sesungguhnya aku melihat dalam mimpiku bahawa aku menyembelih engkau, maka fikirkanlah, apa pendapatmu?” Ia menjawab: Wahai ayahku, laksanakanlah apa yang diperintahkan itu, InsyaAllah ayah akan mendapati aku termasuk orang-orang yang sabar.” “Tatkala kedua-duanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya di atas pelipisnya, dan Kami panggilah dia: “Hai Ibrahim, sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu, sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini adalah benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar.” (Surah As-Sooffat:102-107)

Akan tetapi Allah tidaklah sekejam itu bahkan tidak kejam walau sekali. Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Suruhan itu, hanyalah merupakan satu cubaan dan ujian daripada Allah terhadap hamba-hambaNYA untuk menilai tahap mana kecintaan dan ketaatan hambaNYA itu akan terbukti di dalam menempuh mehnah dan tribulasi ujian. Oleh kerana Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail telah lulus dalam menempuh ujian itu, maka Allah SWT dengan kuasaNYA telah menggantikan Nabi Ismail dengan seekor sembelihan.

Sebagai kesimpulan, orang yang berjaya sebenarnya ialah orang yang melakukan pergorbanan, tika mana mereka sanggup berkorban masa, harta, jiwa raga, kepentingan diri, tenaga, fikiran, perasaan dan sebagainya dengan berobjektifkan Mardhatillah. Kejayaan dan kecemerlangan sesekali tidak akan datang bergolek. Sebaliknya tanpa pergorbanan, seseorang pelajar itu akan gagal, pentadbir akan hilang daya eksistensi, pemimpin akan bermusuhan, ulama akan dicaci, masyarakat dan rumahtangga hancur lebur, kampung halaman porak peranda dan negara akan terus dijajah.

Harapnya dengan menyambut Eidul Adha, dapatlah kita ambil dan hayati ibrah-ibrah serta hikmah-hikmah yang terkandung di dalamnya. Mudah-mudahan Allah menyatukan kembali seluruh hati umat Islam yang sedang berada di tebing bahaya kemusnahan.

KULLU 'AM WA ANTUM BI ALFI KHAIR

Rabu, 25 November 2009

Layakkah Kita Menuntut Syurga?

Sememangnya kita akui bahawa segala ibadah dan ketaatan yang kita lakukan selama ini bukanlah sebaik-baik ibadah dan sangat jauh dari kesempurnaan hakiki. Terasa malu mahu menuntut syurga dengan ibadah yang sedikit dan penuh kecacatan. Apatah lagi kita umat akhir zaman, jika mahu dibandingkan dengan ibadah salafus soleh, bezanya adalah seperti langit dan bumi.

Imam An Nawawi menyebutkan bahawa Saiyyiduna 'Ali Ibnu Abi Thalib pernah mengkhatam Al Quran sebanyak 8 kali sehari semalam. Syuruh Al Bukhari pernah menaqalkan bahawa Saiyyiduna ‘Uthman, Saiyyiduna ‘Ali, Saiyyiduna Tamim ad Dari, Imam Abu Hanifah adalah antara manusia soleh pilihan Allah yang selalu mengkhatamkan 30 juzu’ Al Quran dalam satu rakaat witir!. Namun, mereka yang disebutkan ini, senantiasa berguling-guling di dalam mihrab ibadah masing-masing di malam hari ketika mereka bersunyi-sunyi bersama Allah SWT kerana menangisi amalan mereka yang sangat sedikit berbanding permusafiran menuju akhirat yang sangat jauh.

Tidak hairanlah mereka telah dipilih dan diberikan pertolongan oleh Allah SWT untuk memuliakan dan menegakkan agama Allah di atas muka bumi. Islam tersebar luas keseluruh pelusuk dunia dengan perjuangan mereka yang ikhlas dan penuh kesungguhan. Mereka telah mencukupkan syarat pejuang agama di dalam diri mereka lalu mereka dimenangkan oleh Allah SWT di atas muka bumi. Jadi, marilah kita bermuhasabah dan melakukan koreksi keatas diri kita.

Namun, sama-samalah kita terus mengharapkan agar Allah SWT sentiasa mengurniakan kita belas kasihanNYA dan merahmati kita semua, dengan menerima ibadah dan ketaatan kita yang sedikit ini. Inilah yang telah diperingatkan oleh Imam Ibnu ‘Athailllah as Sukandari di dalam matan hikamnya, bahawasanya kita lebih memerlukan keramahan dan kelembutan Allah SWT supaya menerima amalan kita berbanding pengampunan terhadap dosa yang kita lakukan. Ini adalah kerana Allah SWT telah menjanjikan keampunan bagi mereka yang bertaubat dengan ikhlas dan jujur. Al Quran menegaskan bahawa, jika kita berbuat kebaikan, maka kebaikan itu adalah manfaat bagi kita dan jika kita berbuat dosa dan kejahatan, maka kejahatan itulah yang akan membinasakan kita. Ketidak taatan kita, tidak sama sekali akan memudharatkan Allah SWT.

Allah SWT bersifat dengan ‘Al Qayyum’ (Tuhan yang berdiri dengan sendiri dan tidak bergantung kepada makhluk) yang memberi maksud bahawa Allah SWT tidak berhajat kepada amalan soleh yang kita lakukan. Maka sangat mustahak dan betapa perlunya kita mengharapkan agar Allah SWT menerima amalan kita semua.

Dalam keadaan amalan yang penuh cacat cela dan kekurangan ini, kita sangat perlu kepada belas kasihan Allah SWT untuk menyempurnakan amalan kita dan menerimanya sebagai amal soleh.

Sebagai seorang pejuang agama dan seorang da'ie yang mengajak manusia mentauhidkan Allah SWT, perasaan seperti ini seharusnya menjadi teras dan akar kepada gerak kerja kita dalam perjuangan. Perjuangan, pengorbanan, penat lelah, masa dan tenaga yang kita curahkan untuk menjayakan cita-cita Islam selama ini, tidak lain dan tidak bukan adalah kerana kita berharap agar Allah SWT akan mengasihi kita dan mencintai kita. Kita malu untuk menuntut syurga dari Allah dengan perjuangan dan pengorbanan yang tidak seberapa berbanding para sahabah terdahulu. Pengorbanan kita dalam perjuangan, masih belum mencapai tahap pengorbanan maksima seperti sahabah-sahabah dalam perang Tabuk apatah lagi untuk mencapai kedudukan perjuangan dan pengorbanan seperti Saiyyiduna Abu Bakr As Siddiq. Sememangnya tidak terlawan.

Namun, marilah kita berdoa kepada Allah SWT agar menerima amalan, perjuangan dan pengorbanan yang sedikit ini. Sebab itulah kita mengharapkan Allah mencintai kita dengan apa yang kita lakukan. Jika kasih dan cinta Allah dapat kita capai, nescaya walau sedikit manapun amalan yang kita lakukan, dengan kasih saying dan rahmat dariNYA, pasti amalan kita diterima dan tercatat sebagai amal soleh dari seorang 'hamba' kepada 'tuannya'.

SALAM BERMUHASABAH, WAHAI PEJUANG AGAMA.

Jumaat, 13 November 2009

Mencari Peransang Metabolisme Yang Hilang

Jiwa manusia tidak jauh bezanya dengan anggota tubuh yang lain. Tangan akan lelah jika terus mengangkat. Kaki akan lenguh jika terus berlari. Mata akan berair jika tak henti menatap. Dan, lelahnya jiwa ketika semangat kian surut.

Ada sesuatu yang aneh dirasakan Ka’ab bin Malik. Entah kenapa, sahabat yang begitu dekat dengan Rasulullah ini merasa enggan untuk segera berangkat bersama yang lain menuju Tabuk. Padahal, hampir tidak seorang pun yang luput dari perang besar ini. Semuanya siap ikut. Paling tidak, memberikan sumbangan setakat yang mereka ada.

Ada Apa Dengan Ka’ab?

Selama ini, hampir tiada satu pun peluang jihad disia-siakan Ka’ab. Tapi di Tabuk ini, beliau merasakan ladang gandumnya yang sedikit benar-benar menyibukkannya. Ah, nanti saja. Nanti saja, akan saya kejar rombongan Rasul itu. Nanti, dan nanti. Akhirnya, Ka’ab benar-benar tertinggal hingga peperangan yang memakan waktu sekitar satu setengah bulan itu berakhir.

Mungkin, bukan cuma Ka’ab yang sempat merasakan keanehan itu. Kita pun secara sedar atau tidak, pernah merasa ada sesuatu yang mengganjilkan. Semangat untuk aktif tiba-tiba mengendur. Dan keasyikan pun muncul saat diri cuma sebagai penonton.

Beberapa ulama' dakwah menyebut gejala ini sebagai penyakit futur. Sayid Muhammad Nuh misalnya, menyebut lemahnya semangat dakwah yang sebelumnya berkobar-kobar ini sebagai futur.

Dari segi bahasa, futur bererti berhenti setelah sebelumnya bergerak. Allah SWT berfirman dalam surah Al-Anbiya ayat 19 dan 20 yang di antaranya menyatakan malaikat tidak pernah futur. “Dan kepunyaan-Nyalah segala yang di langit dan di bumi. Dan malaikat-malaikat yang di sisiNya, mereka tiada mempunyai rasa angkuh untuk menyembahNya dan tiada (pula) merasa letih. Mereka selalu bertasbih malam dan siang tiada (futur) henti-hentinya.”

Manusia memang bukan malaikat. Al-Insan atau manusia berasal dari kata nasiya yang bererti lupa. Kadar keimanan manusia pun boleh naik turun. Itulah di antara kelemahan manusia. Dan saling memberi nasihat adalah ubat agar lupa tidak berakibat fatal.

Masalahnya, tidak semua yang sedang bermasalah boleh lapang dada menerima nasihat. Bahkan boleh jadi, mereka tidak sedar yang dirinya dalam keadaan bermasalah. Setidaknya ada tiga keadaan yang menunjukkan kalau seseorang itu memang positif futur.

Pertama
Ada kemalasan dalam menunaikan ibadah. Apa saja. Boleh salat, tilawah, zikir, apalagi infak. Kalaupun tertunai, mereka cuma sekadar menggugurkan kewajiban. Tidak ada semangat berlumba-lumba dalam kebaikan.

Kedua
Ada keinginan untuk selalu menyendiri. Selalu muncul seribu satu alasan agar diri boleh selalu sendiri. Alasannya boleh macam-macam. Mulai kesibukan ekonomi, urusan keluarga, sibuk menghadapi peperiksaan di kampus, dan sebagainya. Pokoknya, selalu ada halangan dalam bertolak-ansur dengan yang lain.

Ketiga
Munculnya kepekaan emosi yang berlebihan. Orang jadi mudah tersinggung. Jangankan ditegur, dipuji pun boleh memunculkan kesalahfahaman. Yang ada di benaknya cuma ada pola berfikir negatif. Semua orang selalu salah, kecuali yang benar-benar cocok dengan dirinya. Dari situ pula, muncul ukuran siapa yang bicara, bukan apa yang dibicarakan.

Bayangkan jika sebuah amanah dipegang oleh mereka yang punya keadaan seperti di atas. Akan terjadi beberapa kemungkinan. Boleh jadi, amanah akan terbengkalai kerana ditinggalkan mereka tanpa belas. Kemungkinan berikutnya, terjadi konflik dalam pos yang diamanahkan. Kerana orang yang punya kecenderungan bekerja sendiri mungkin akan mengalami kesukaran dalam bekerja sebagai one team.

Betapa sukarnya jika futur menghinggapi diri. Kerana itu, perlu berhati-hati agar tidak terjebak dalam futur.

Mengapa Boleh Futur?

Pertama
Berlebihan dalam memahami dan menerapkan ajaran agama. Sebab ini muncul kerana kurangnya kefahaman bahawa Islam sangat parallel dengan fitrah manusia. Tidak ada yang sulit dalam Islam. Pengamalan Islam akan menjadi berat jika diberat-beratkan. Bahkan, dalam jihad pun. “Dan berjihadlah kamu di jalan Allah dengan sebenar-benar jihad. Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan…”

Rasulullah SAW pernah memberi nasihat, “Sesungguhnya agama Islam itu agama yang mudah dan tidaklah orang yang berlebihan dalam beragama melainkan ia akan dikalahkan olehnya.” (HR. Bukhari)

Dalam hadith lain, Rasulullah SAW bersabda, “Berbuatlah sesuai dengan kemampuanmu, sesungguhnya Allah tidak akan merasa bosan sampai kamu sendiri yang merasa bosan. Dan sesungguhnya amalan yang paling dicintai oleh Allah adalah amalan yang istiqamah sekali pun sedikit.” (Mutafaq ‘alaih)

Kedua
Berlebihan dalam hal yang dibolehkan, mubah. Seorang mukmin menempatkan sarana hidup sebagai kenderaan buat kebahagiaan akhirat. Abu Sulaiman Ad-Darani mengatakan, “Siapa yang kekenyangan maka akan mendapat enam bahaya: kehilangan manisnya bermunajat kepada Allah, susah menghafal ilmu, kurang peduli terhadap sesama (kerana mengira semua orang kenyang seperti dirinya), merasa berat beribadah, dan bergejolak syahwatnya. Kerana, seorang mukmin akan menyibukkan diri berada di lingkungan masjid sementara orang yang perutnya kenyang akan sibuk di sekitar tempat pembuangan sampah.” (Riwayat Al-Ghazali dalam Ihya’ Ulumidin)

Ka’ab bin Malik memang pernah mengalami surut semangat dalam dakwah dan jihad. Tapi, Ka'ab bermunajat memohon ampun pada Allah kerana kekhilafannya, walaupun ampunan itu mesti ia tebus dengan dipulaukan oleh kaum muslimin selama empat puluh hari.

Salam islah dan muhasabah dari saya buat semua pencinta agama Islam. Akhir kalam, marilah bersama kita mencari semula peransang metabolisme yang hilang.

Selasa, 10 November 2009

Helaan Nafasku Kian Terhenti

Mati,
kalimah digeruni setiap insani,
tetapi bukan pada mujahid ad-dini.

Mati,
satu proses yang kita semua perlu jalani,
tiada jalan keluar atau lari,
hatta dalam chamber besi sekali,
pedih mati pasti akan kau rasai.

Aduh.. Aduh.. Pedihnya mati,
tolong daku melepaskan diri,
tolong...
daku dah tak berdaya lagi..

Aduh.. Aduh.. Teriakku lagi,
kenapa tiada siapa yang sudi,
kenapa tiada siapa yang mendengari.

Mungkin benarlah tika ini,
ramai yang telah terkorban mati,
menjadi line-up untuk disemadi,
didalam tanah sedalam berkaki-kaki,
yang hakikatnya menjadi tempat jasad diri yang abadi.

Sangka mereka,
itulah tempat untuk mengecapi ketenangan hakiki,
tetapi kesali tidak henti-henti,
apabila buku amalan diterima dengan tangan kiri,
tambahan dengan keadaan hina dan jijik sekali.

Ketika itulah,
teriakan ampun memohon maghfirah,
dilaung kuat sekali,

Namun...
hakikatnya,
teriakan itu tidak berguna lagi,
simpanlah suaramu kini untuk teriakan yang bakal menanti.

Kini,
neraka sudah lapar dan dahaga,
menanti si pembuat dosa sejati,

Rasai...
Hadapi...
bahang api yang tiada rupa api,
bahkan lebih bahang dan panas dari api duniawi.

Memang tempat itulah yang layak bagimu,
si pembuat dosa sejati,
segala gelak tawamu kerana duniawi,
kini diganti dengan keperitan yang tidak tergambar dek fikiran insani..

Khamis, 5 November 2009

Kalis Tarbiyah

Masih banyak perkara yang saya belum pelajari dari usrah. Banyak dan banyak sangat. Betullah apa yang selalu dipesankan oleh naqib saya bahawa jangan sekali-kali tinggalkan usrah walau kita sudah menjadi murabbi sekalipun!. Makin tinggi amanah yang jamaah berikan pada kita, maka perlu kita dekatkan diri dengan program tarbiyyah. Usrah adalah ibarat ruh dalam perjuangan.

Ada pimpinan kini yang sudah lama meninggalkan usrah dan program tarbiyyah. Natijahnya kita akan mula jadi perasan dan taajjub dengan diri sendiri. Akhirnya, kita sendiri akan membenarkan dan memperjuangkan betapa ‘tidak salahnya’ sikap cuaikan usrah. Saya masih teringat soalan yang dilontarkan oleh seorang pembentang dalam suatu seminar yang saya ikuti; “ Kalau kita tak ikut usrah, apa lagi yang kita nak ikut?. Kalau kita tak ikut tarbiyah, tarbiyah apa lagi yang kita nak ikut?.” Dalam hati saya jawab, “Akhirnya, pemimpin yang pernah ditarbiyyah dan pernah berbai'ah dahulu, jadi munafiq”.

Saya juga tertarik dengan istilah ahli dan pimpinan dikampus yang naik melalui cara ‘touch n go’. Ini istilah masyhur Ustaz Idris Ahmad. Tambahan pula dalam masa sekarang ini, populariti menjadi ukuran untuk seseorang diangkat menjadi kepimpinan dalam sesebuah organisasi walaupun dia hanya baru setahun jagung dalam perjuangan dan yang paling penting masih belum diuji sama seperti saya yang juga, masih belum kena ujian berat-berat dalam perjuangan. Nanti ada pula orang kata, kalau tidak kena ujian maka tak boleh jadi pimpinanlah ya. Hakikatnya, bukan begitu maksud saya. Apa yang kita kena faham sekarang, kesabaran dan ketabahan serta terus beristiqamah walau diuji dengan berat sekalipun, adalah syarat utama untuk menjadi golongan saf hadapan dalam perjuangan.

Satu lagi istilah yang saya belajar ialah ‘kalis tarbiyah’. Golongan ini rasa diri mereka tidak perlu lagi ikut program tarbiyah. Program luaran, tepat jam 9.00 pagi dah sampai. Program tarbiyah, lagi setengah jam nak tamat baru sampai. Mungkin ada kerja lain yang lebih mustahak dan penting dari sudut aulawiyatnya. Namun kalau setiap kali program tarbiyah jadi macam tu, selalu lewat dan datang sekadar nak tunjuk muka, maka apa maksudnya lagi kalau bukan kerana merasakan tarbiyah tidak mustahak. Termasuklah dalam golongan ini, mereka yang mendakwa diri mereka ulama’ dan ustaz. Hakikatnya, kadang-kadang golongan professional dan berlatar belakangkan sekular, kadang-kadang lebih komited dengan usrah. Dunia dah terbalik.

Maka kita harus menyorot kembali apa yang pernah Tuan Guru Nik Aziz katakan dalam muktamar bahawa golongan ulama’ harus memacu perjuangan sesuai dengan status mereka, dan professionallah gandingan terbaik untuk membantu dan menolong para ulama’. Namun ulama’ yang kita mahukan adalah ulama’ yang larut dalam masyarakat, faqeh dengan keperluan semasa umat, tidak menganggap status ulama’ menjadikan mereka tidak boleh ditegur dan menutup pintu nasihat dan mampu menjadi cahaya pedoman ummah dengan taqwa dan ‘khasyyah’ yang ada di dalam jiwa para ulama’. Dan yang pastinya, kepimpinan ulama’ masih relevan dan ulama’ yang sedang memimpin juga mempunyai sifat-sifat yang saya nyatakan tadi.

Ahad, 1 November 2009

Wajib Mendidik Hati Takutkan ALLAH

Telah berkata sebahagian dari ulama’ salaf ;

“Takut kepada Allah SWT dapat menutup mata hati orang yang punya rasa takut tersebut dari terpaut dengan kecintaan terhadap dunia yang penuh dengan tipu daya”

Allah SWT juga telah berjanji untuk mengurniakan syurga kepada hambaNya yang mempunyai rasa gerun dan takut kepadaNya. Allahu Jalla Jalaaluh berfirman;

“Dan bagi orang yang takut akan saat menghadap Tuhannya itu dua syurga” - surah Ar Rahman : 46

Berkata al Imam Mujahid ‘alaihi rahmatulLah ;

“Di dalam ayat ini, dijelaskan bahawa Allah SWT akan mengadili setiap jiwa (makhluk). Sesiapa yang melakukan sesuatu, lantas dia takut untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya di hadapan Allah SWT di akhirat kelak, maka dia berhak mendapat syurga Allah SWT”

Imam Mujahid menyambung lagi ;

“Dia (orang yang dimaksudkan di dalam ayat di atas) adalah seorang yang melakukan dosa, lalu teringat bahawa perbuatannya kelak dipertanggungjawabkan ketika mengadap Allah SWT, lantas dia meninggalkan perbuatan tersebut”

Imam Mujahid juga menyebut ;

“Dia (orang yang dimaksudkan di dalam ayat di atas) juga adalah seorang hamba yang merasa bingung dan resah dengan maksiat yang dilakukannya, lantas segera ia teringat kepada Allah SWT dan meninggalkan perbuatan keji tersebut kerana Allah”

Diriwayatkan daripada al Hasan bahawa ia berkata ;

“Syurga berkata : “wahai Tuhanku, aku ini sebenarnya diciptakan untuk apa?”, Allah lalu berfirman: “Untuk orang-orang yang menyembahku dan takut kepadaKu”.

Wahab ibn Munabbih berkata ;

“Tidak ada yang membuat Allah SWT lebih senang daripada disembah dengan disertai rasa takut kepadaNya”

Sangat Sedikit Yang Memahami

Memperbaiki diri adalah asas kebaikan yang tiada tolak bandingnya. Rasulullah SAW ketika ditanya tentang siapakah orang yang bijak, maka Baginda menegaskan bahawa mereka adalah orang yang senantiasa memuhasabah diri serta menahannya dari menjadi pengikut kejahatan nafsu.

Imam Ibn ‘Athoillah di dalam hikamnya telah menyebutkan bahawasanya cinta dunia adalah sebab manusia itu tidak sampai kepada maqam salihin yang mengabdikan dirinya hanya untuk Allah SWT. Kekeliruan terhadap hakikat kehidupan dunia juga adalah sebab mengapa tidak berlakunya peningkatan di dalam soal ketaatan dan ibadah.

Para sahabah Radhiyallahu ‘anhum adalah qudwah unggul buat kita semua. Rasulullah SAW memberi jaminan bahawa sesiapa sahaja di kalangan sahabat Baginda yang dijadikan qudwah pasti kita akan mendapat petunjuk. Lihatlah bagaimana para sahabah yang keluar ke medan Badar di bulan Ramadhan, walaupun menyedari bilangan mereka sedikit, persenjataan mereka tidak cukup serta keluar dalam keadaan lemah dan letih kerana menjalani ibadah puasa buat kali pertama, namun kerana mata hari yang cerah dan jernih serta tidak terikat dengan belenggu nafsu menjadikan mereka yakin dengan kemenangan dan pertolongan Allah. Lalu Allah membuktikan penjagaanNYA serta pemeliharaanNYA kepada hamba-hambaNYA yang muttaqin.

BIJAK AMBIL PELUANG

Pakar-pakar motivasi mengatakan bahawa orang yang bijak adalah orang yang pandai mencari dan mengambil peluang. Mengintai segala peluang yang ada serta segera memanfaatkannya untuk Berjaya dalam hidup adalah sesuatu yang sangat digalakkan. Ramai yang telah berjaya dan menjadi kaya raya dengan kaedah ini. Yang paling bijak adalah Yahudi seluruh dunia. Dicelah-celah kelemahan umat Islam serta hancurnya kesatuan ummah ini, mereka segera mengambil peluang untuk memperkukuhkan negara haram mereka. Amerika pula mengambil peluang dari peristiwa letupan WTC untuk memerangi Islam atas nama ‘Perang Terhadap Keganasan’.

INGAT MATI ~ SUMBER MOTIVASI IBADAH DAN PERJUANGAN

Imam Qurthubi menyebut dalam tazkirahnya bahawa, Ad Daqqaq Rahimahullah telah menyebutkan 3 faedah mengingati mati:
1-Lekas bertaubat.
2-Qana’ah dalam kehidupan dunia.
3-Bersemangat dalam ibadah.

Imam Qurthubi juga mengingatkan bahawa melupai mati itu adalah musibah yang terlebih besar dari kematian itu sendiri. Manusia melupakan mati dengan tidak mengingati mati walau sedikitpun, tidak pernah memikirkan kematian serta tidak beramal untuk berhadapan dengan saat kematiannya.

Jika kita selalu ingat mati dan merenung kematian yang kita bakal hadapi, nescaya ia akan menjadi motivasi terbaik dalam melakukan ‘pecutan’ dalam ibadah serta perjuangan. Mujahadah dalam ibadah akan menjadi bekalan paling penting ketika mati. Segala ujian, fitnah, mehnah, caci maki serta celaan manusia di sepanjang liku-liku perjalanan jihad serta perjuangan turut akan menjadi bekalan selepas mati. Semakin besar ujian dalam perjuangan , semakin besar janji pahalanya di sisi Allah SWT.

Sangat sedikit yang bersyukur. Sangat sedikit yang memahami. Sayang seribu kali sayang!

Wujudkah Dakwah VS Politik Kampus?

Secara amnya, bila berbicara hal demokrasi dalam politik kampus, rata-rata mahasiswa akan melihat akan kualiti dan kredibiliti sesebuah parti politik kampus tersebut sebelum mendukung dan mengangkat parti tersebut sebagai pilihan. Menyebut pula hal kualiti dan kredibiliti parti, sudah pasti itu adalah transaksi gambaran dalaman dan persona-persona yang mendukung kuat dan menjadi pemimpin di dalam parti tersebut.

Merujuk hal berikut, peribadi-peribadi yang berada di dalam sesebuah parti itulah sebenarnya menjadi pokok pandang dan tauladan yang mampu memberikan pengikut dan simpatisannya (penyokong) sentiasa menyakini karisma dan kemampuan barisan pimpinan untuk memimpin tunjang visi dan misi parti pro-islami tersebut.

Tarbiyah siasah yang bermakna pendidikan politik adalah merupakan hal yang sangat penting untuk difahami oleh setiap barisan pimpinan parti pro-Islam di kancah politik kampus. Ini kerana pemahaman politik yang difahami bukanlah bermakna hanya rencah ilmu politik kampus umum semata iaitu untuk memperoleh kuasa pimpinan dan mempertahan kekuasaan . Akan tetapi, berpolitik kampus di sini ialah untuk menegakkan nilai-nilai kebenaran ilahiah dan memperjuangkan kepentingan dan maslahat masyarakat kampus. Berkuasa untuk melayani ummat mahasiswa dan memimpin untuk memperbaiki sistem yang tidak berpihak kepada nilai-nilai kebaikan dan kebenaran. Itulah lahang yang menjadi misi sesebuah parti pro-Islam di dalam kampus sesebuah universiti.

Dakwah, satu ayat yang membawa erti sangat besar malah satu ketika mendengar sahaja sudah membuat sesetengah pihak itu fobia dan sensitif. Dakwah yang bertujuan menyeru manusia untuk kembali kepada nilai-nilai Islam secara komprehensif bukanlah perkara yang asing di dalam kamus perjuangan parti pro-islami malah penyeruan ke arah pembaikan sahsiah, intelek, maslahat fizikal juga merupakan salah satu jahan kepada dakwah. Hal ini tidak memdeskriminasikan antara politik kampus dan dakwah bahkan asas dan misi sesebuah parti pro-islam itu adalah dakwah itu sendiri yang mengajak ke arah pembaikan dari segala aspek kehidupan mahasiswa baik dari hak kerakyatan mahasiwa mahupun hak pembaikan dalaman peribadi seorang mahasiswa tersebut.

Sehubungan dengan itu, memastikan kejayaan misi sesebuah parti pro-Islam itu adalah suatu perjuangan yang sangat sukar dan memerlukan strategi tertentu demi untuk melihat akan kejayaan yang hakiki iatu kejayaan untuk melihat kebenaran dan kebaikan itu benar-benar termaktub di dalam wilayah kampus tertentu.

Mari kita melihat dasar dan asas kemenangan sesebuah parti itu, selain dari tahap intelek, peduli ummah, kualiti karismatik pemimpin, dan segala macam perancangan pembaikan maslahat, perlu diteliti juga tahap keruhanian dan keimanan sang pemimpin. Kembali kepada sejarah Islam semula. Di penghujung tahun 12 Hijrah, Abu Bakar telah mengirimkan pasukan untuk membebaskan negeri-negeri Syam dari genggaman Romawi. Amr bin Ash r.a dipilih sebagai panglimanya. Pada perang tersebut, jumlah pasukan Islam 40 000 orang, sedang jumlah pasukan Romawi adalah 200 000 orang. Skala pembandingannya adalah satu perlima. Namun akhirnya, kaum muslimin juga yang berjaya mengalahkan mereka. Jumlah yang tak seimbang namun pasukan yang sikit itulah yang mampu menumbangkan pasukan yang lima kali ganda lebih banyak. Apakah penyebabnya?…..adakah pertolongan Allah itu datang tanpa mendasari juga kepada keimanan para prajurit-prajurit Islam tersebut? Kita telah yakin terhadap keimanan para sahabat, yang tidak mampu dibandingkan dengan keimanan manusia di abad mana pun. Terhadap ibadah mereka, kita juga tidak ragu. Kisah-kisah yang menakjubkan tentang peribadi-peribadi yang bekerja kerana Allah itu, tidak dapat dinafikan pada siang hari mereka bersemangat waja di dalam medan pertempuran dan menunggang kuda walaupun pada malam hari mereka giat bersama Tuhan mereka.

Seorang pendakwah di bumi mesir, Syeikh Juma’ah Amin berkomentar pada salah satu ceramahnya

“ mereka mampu menjadi para penunggang kuda di siang hari kerana mereka telah terlebih dahulu menjadi rahib-rahib di malam harinya” .

Itulah kekuatan yang Allah berikan pada peribadi-peribadi tersebut, atas keimanan dan hubungan yang dekat dengan Allah itulah, DIA telah memberikan kemenangan dakwah kepada mereka dan mereka mampu untuk bekerja kepada Allah. Malah atas dasar keimanan mereka itu juga maka tertegaknya agama Islam yang kita anuti sekarang ini, tersebarnya hingga ke tanah Malaysia malah di mana-mana sahaja…..dakwah Islam itu menjadi sesuatu yang luas dan menjadi misi utama hidup mereka sekalipun dilemparkan di bumi asing …dan hal kekuatan perasaan ini takkan hadir tanpa didasari kepada keimanan dan keikhlasan amal kepada Allah..

Subhanallah, itu mungkin alkisah perjuangan para sahabat Rasulullah, lihat sahaja Rasulullah (juga seorang politikus), bukan setakat menangis di malam hari malah tumit kakinya diriwayatkan pecah lantaran kerapnya baginda bangun malam memohon keampunan dan pertolongan dari Allah swt. Mungkin ada yang beranggapan peristiwa itu mungkin terlalu jauh dari era kotemporari kita sekarang, sudah terlalu lapuk bentuk dan perjuangan yang dibawa Rasulullah bersama sahabat. Ya mungkin, tetapi ingat iman, ikhlas, semangat dan amal takkan pernah lapuk dek zaman malah jika mahu dibandingkan kita dengan mereka, seumpama berjuta hektar terlalu jauh kualiti dalaman berbanding dengan kita yang hidupannya telah divirusi oleh simptom-simpton virus hedonisme, virus keselesaan, virus hiburan melampau, virus asyikan cinta berlainan jantina hingga menjadi barah yang sukar diubati.

Namun, sejarah beberapa dekat lalu turut membuktikan. Kehebatan perjuangan suci Muhammad alFatih pada zaman 1400-an tak dapat dinafikan baik dari orang barat mahupun muslim. Terlatih dengan kehidupan yang sederhana kemudian dididik dengan ilmu seimbang ukhrawi dan duniawi. Jelas nyata memberikan buah penghasilan yang begitu besar di mata Islam. Tertawannya kota Konstantinopel itu bukanlah suatu kejayaan biasa tetapi satu kegemilangan yang luar biasa yang akhirnya setelah 800 tahun barulah ungkapan hadith Rasulullah tentang Konstantinopel menjadi realiti. Jika diperhalusi taktik dan strategi yang digunakan oleh baginda tuan Muhammad al Fatih, jelas kebijakan intelek menjadi sumber kejayaan namun jauh dari sudut pandangan telanjang mata manusia, beliau bukanlah calang-calang orang di hadapan Allah S.W.T. Keimanannya jelas lebih hebat dari kader tenteranya, ibadahnya jauh lebih biasa yang dilakukan oleh peorangan ketika zamannya itu. Lihat, masih releven kisah Muhammad al Fatih dengan kita walau angka perbandingan waktu telah mencapai kepada 600 tahun namun sikap dan unsur dalaman masih tetap relevan biar di era mana sekalipun.

Konklusi dari semua ini, politik dan dakwah adalah sesuatu yang tidak dapat dipisahkan istilahnya dari kaca mata parti pro-Islam. Keberhasilan dan kesuksesan berpolitik atau jihad siyasi ini harus berimpak kepada dimensi kehidupan dunia lahiriah dan fikrah mahasiwa. Yang berhujung pangkal kepada pencerdasan anak bangsa dan percetakan generasi rabbani di dalam universiti dari pelbagai aspek pandangan, baik dari aspek sosial budaya, pemikiran, moral dan hak-hak kerakyatan universiti. Ia harus selaras juga dengan cara mewarnai suasana kampus itu dengan suasana yang cantik hakiki dan sembuh dari penyakit-penyakit virus yang disebutkan sebelum ini. Kerana tiadanya penciptaan ubat dari sang penguasa yang baik, orang bawahan akan terus selesa dengan keadaan yang sedia ada, dan orang bawahan hanya akan mampu bertindak sewajar limitasi akta. Jadi, marilah kita menilai tahap keadaan diri masing-masing. Transaksi kejayaan sesebuah parti bukan hanya kepada kecekapan dan ruhaniah barisan pemimpin sahaja tetapi juga barisan penyokong yang pastinya terdorong dari revolusi yang dilakukan pihak pucuk pimpinan. Wallahu ‘alam.
(MahasiswaKini)

Selasa, 20 Oktober 2009

Menghadapi Dua Perpisahan

Dalam minggu ini sahaja, telah saya hadapi dua perpisahan sementara. Memang telah termaktub dalam fitrah alam, setiap pertemuan yang sementara akan ada perpisahan yang juga sementara. Sememangnya perpisahan yang sementara ini, kadang-kadang menggugat sentimental saya untuk saya meratapi keberangkatan mereka yang terpisah dari saya buat sementara dengan air mata kesyahduan.

PERPISAHAN YANG PERTAMA

Pada tanggal 19 Oktober 2009 yang lalu bersamaan hari Isnin, berlakunya perpisahan sementara buat saya yang pertama iaitu dengan sahabat seperjuangan saya yang bersama dengan saya merealisasikan matlamat Badan Agama Dakwah dan Rohani(BADAR) SMKA Sheikh Hj Mohd Said dahulu. Khususnya kepada Muhammad Safwan yang kini melanjutkan pelajaran ke Morocco dalam bidang "dirasah Islamiyah".

Jiwa ini syahdu lantas menatijahkan rindu kepada seorang sahabat yang suatu ketika dahulu pernah sekali berjuang, menahan perit mehnah dan tribulasi.. Sememangnya semua itu menjadi kerinduan khususnya kepada mereka yang pernah berukhwah.



Pesanan saya kepada sahabat-sahabat seperjuangan yang berangkat membawa diri ke negara orang, dalam misi meningkatkan thaqafah, khususnya Muhammad Safwan, Aiman Naim, Ustazah Farah Hanisah dan Ustazah Noraini,

asalnya,
cakerawala ini kosong,
lalu takdir Allah memulakannya dengan satu titik,
yang kemudiannya berkembang menjadi semesta,
tersusun rapi mengikut aturan.

kita juga begitu,
kita juga bermula dari satu titik,
dan pengembangan seluruh anggota kita tanpa cacat,
mengikut aturan Tuhan.

begitu juga dalam erti pencarian,
asalnya kita kosong,
hanya diberikan fitrah Islam,
kitalah yang kena mengembangkannya,
mengikut aturan Tuhan,
agar syariat terjalan sempurna,
tanpa kecacatan.

lantas ingatlah,
"PERUBAHAN ADALAH TITIK PERMULAAN UNTUK MENCETUS TEORI BIG BANG DALAM DIRI"

PERPISAHAN YANG KEDUA

Sememangnya perpisahan yang kedua ini lebih menggamit jiwa, kalbu dan sanubari saya. Keberangkatan ummi dan abi mengerjakan haji pada 20 Oktober yang lalu sangat meransang metabolisme sedih saya untuk diaplikasikan melalui air mata. Tapi saya faham. Ummi dan abi pergi untuk menyahut rukun Islam yang kelima.



Sekalung tahniah kepada ummi dan abi kerana terpilih untuk menjadi tetamu Allah. Anakmu disini mendoakan ummi dan abi mendapat haji yang mabrur. Ameeen..

Rabu, 14 Oktober 2009

Daku Akan Terus Menulis

Ucapan jutaan syukran dan terima kasih atas segala nasihat dan teguran yang telah kalian hamparkan kepada saya. Saya amat bersyukur kepada ALLAH kerana masih lagi terdapat figur-figur yang terus ingin menyambung agenda sang kekasih ALLAH. Mungkin diri saya ini tidak sedar jika kalian tidak menghamparkan saya dengan nasihat dan teguran yang mampu membuatkan saya berfikir lantas menyusun strategi untuk langkah seterusnya.

DAKU AKAN TERUS MENULIS

Inilah statement saya sebagai tanda saya menyahut, menerima segala nasihat dan teguran kalian serta saya juga sedia melakukan modifikasi terutama berkaitan "SIKAP". Saya tetap dan thabat akan terus menulis kerana menjadi seorang "rijal" yang sejati seterusnya menjadi seorang "syabab li inqaz al ummah" adalah cita-cita saya.

Madah Syed Qutb,
"rijal" ialah “golongan yang mempunyai jiwa yang kental, kuat dan murni. Mereka berjuang dan berjihad tanpa ada sebarang kepentingan duniawi, rela mengorbankan segala-galanya, serta rela menanggung segala macam kesusahan dan pahit getir perjuangan. Mereka berjuang tidak mengharapkan selain keredhaan Allah. Hati yang mereka miliki sanggup mengharungi dan merentasi segala bentuk perjalanan dan nasib di dalam perjuangan, samada kesusahan hidup, dibuang negeri, diseksa, dipenjara dan mampu mengorbankan segala-galanya, sekalipun menempuh maut dan mengorbankan nyawa. Mereka berjuang tidak mengharapkan sebarang pembalasan di dunia, sekalipun balasan itu ialah kemenangan Islam, walaupun balasannya ialah kehancuran golongan yang zalim. Mereka berjuang tidak mengharapkan imbuhan, selain melihat hanya akhirat ialah penentu di antara haq dan bathil. Sehingga apabila telah ditemui hati-hati yang sebegitu, maka akan datanglah pertolongan Allah di muka bumi. Itulah "RIJAL" yang layak memikul amanah manhaj Ilahi dan penyebab kemenangan jamaah Islam”.



Akhir kalam,
"Daku akan terus menulis. Biarpun karyaku tidak sehebat Al-Maududi, Al-Ghazali mahupun As-Syafie. Bukan niat ingin mencipta teori ataupun cakap berapi-api. Tapi daku berbangga dengan nikmat Ilahi kerana daku mampu menulis dan berkarya dengan keringatku sendiri. Sekurang-kurangnya karyaku ini dapat daku jadikan bukti di hadapan Ilahi, bahawa jari-jariku ini pernah menari di pentas tarbawi.."

Sekali lagi jutaan terima kasih atas teguran membina yang kalian hamparkan. Jazakallah. Wallahu a'lam.

Ahad, 11 Oktober 2009

Muhasabah Pejuang

Engkau ingin berjuang,
Tapi tidak mampu menerima ujian..

Engkau ingin berjuang,
Tapi engkau rosak oleh pujian..

Engkau ingin berjuang,
Tapi tidak sepenuhnya menerima pemimpin..

Engkau ingin berjuang,
Tapi tidak begitu setia kawan..

Engkau ingin berjuang,
Tapi kesihatan dan kerehatan,
tidak sanggup untuk engkau 'tadhiyah'kan..

Engkau ingin berjuang,
Tapi hanya ingin menjadi pemimpin..

Engkau ingin berjuang,
Tapi tolak ansur tidak engkau amalkan..

Engkau ingin berjuang,
Tapi masa tidak sanggup engkau luangkan..

Engkau ingin berjuang,
Tapi keluarga lintang-pukang..

Engkau ingin berjuang,
Tapi diri engkau,
tidak engkau tingkatkan..

Engkau ingin berjuang,
Tapi disiplin diri engkau abaikan..

Engkau ingin berjuang,
Tapi janji kurang engkau tunaikan..

Engkau ingin berjuang,
Tapi kasih sayang engkau cuaikan..

Engkau ingin berjuang,
Tapi ilmu berjuang engkau tinggalkan..

Engkau ingin berjuang,
Tapi kekasaran dan kekerasan,
engkau jadikan amalan..

Engkau ingin berjuang,
Tapi rasa bertuhan engkau abaikan..

Engkau ingin berjuang,
Tapi IMAN dan TAQWA engkau lupakan..

Engkau ingin berjuang,
Tapi engkau tidak tahu,
Apa sebenarnya yang engkau hendak perjuangkan
..

"Kekalahan PAS adalah satu muhasabah terbaik bagi semua pendokong agama ALLAH. Ingat! Kemenangan kita dilewatkan adalah satu wadah pengisalahan terbaik dari segala sudut dalam jemaah, terutama berkaitan dengan SIKAP"

Sabtu, 10 Oktober 2009

Pakatan Rakyat Mampu Buat Gegaran Di Bagan Pinang

Bismillahirrahmanirrahim fi kalami awwalan.

Salam PRK Bagan Pinang. Alhamdulillah, seinfiniti syukur saya rafa'kan kepada Allah S.W.T kerana berpeluang juga saya mencoret kata dilaman blog saya setelah sekian lama. Tambah lagi dengan kesibukan berkhidmat bagi PRK di Bagan Pinang sebagai jentera pemuda.

Kali ini, ingin saya kongsikan satu kajian saya yang telah saya eksperimentasikan semasa berkhidmat sebagai jentera pemuda. Setelah dieksperimentasikan, dapatlah saya konklusikan bahawa bagi PRK di Bagan Pinang kali ini, Pakatan Rakyat mampu membuat kejutan dalam Pilihanraya Kecil DUN Bagan Pinang hari ini. Dikuatkan lagi dengan maklumat hasil culaan yang telah saya terima. Hasil culaan tersebut telah dijalankan oleh PKR di semua daerah mengundi, termasuk culaan di kawasan majoriti Melayu, India(estet) dan Cina.

Dalam maklumat tersebut, UMNO mendahului dengan majoriti tipis iaitu 51% berbanding dengan 49% untuk calon PAS.

Maka saya optimis bahawa Pakatan Rakyat mampu merapatkan jurang yang tipis tersebut dan ada kemungkinan besar boleh melakukan kejutan dengan menumbangkan calon Barisan Nasional itu.

Pilihanraya Kecil DUN Bagan Pinang hari ini menyaksikan pertandingan one by one antara calon BN, Tan Sri Isa Samad dengan calon PAS, Zulkefly Mohd Omar.

Pilihan raya kecil itu diadakan berikutan kematian penyandangnya Azman Mohammad Noor dari BN pada 4 September lepas. Beliau memenangi kerusi tersebut, dengan menewaskan calon PAS sebelum ini, Ramli Ismail dengan majoriti 2,333 undi.

Hari ini, tanggal 11 Oktober 2009, seramai 113664 pengundi di Bagan Pinang, termasuk lebih 4,000 pengundi pos, akan menentukan siapa yang bakal menjadi wakil mereka. Pengundian akan bermula jam 8 pagi hingga 5 petang ini.

"Bagaimanapun saya berharap pengundi protes yang membantah pencalonan Tan Sri Isa sebagai calon BN, akan memberikan undi tersebut kepada calon PAS".

Maklumat yang saya terima juga memberitahu bahawa keputusan culaan itu tidak mengambil kira undi pos. Jadi, untuk bermain dalam zon selamat, saya meletakkan situasi "worse case scenario" seolah-olah calon Pakatan Raya tidak mendapat sebarang undi pos.

Maka jika keputusan culaan ini kekal dan tidak banyak berubah sehingga tamat masa mengundi, maka saya cukup-cukup optimis PAS akan merampas kerusi Bagan Pinang kerana pada ketika itu sudah pasti calon PAS akan mendapat undi pos walaupun tidak tahu berapa angkanya. InsyaALLAH...

Sekian coretan pilihanraya.. Wallahu a'lam..

Isnin, 21 September 2009

Membongkar Rahsia Para Orientalis

Fitrah manusia diciptakan oleh Allah, ingin sesuatu yang benar dan suci, khususnya berkaitan dengan perkara yang mereka anuti iaitu agama. Sebab itu wujudnya pelbagai kajian mengenai agama. Natijahnya lahirlah golongan seperti Orientalis atau lebih dikenali sebagai Pro-Muktazilah. Anuar al-Jundi dalam bukunya "al-Muamarat 'ala al-Islam" menjelaskan; Golongan Orientalis, iaitu satu ketumbukan yang menyeru kepada pembaratan, amat mementingkan dan mengagungkan pemikian Muktazilah dan puak Muktazilah. Para Orientalis dan penulis-penulis yang pro-pembaratan juga telah menyifatkan kaum Muktazilah sebagai tokoh pemikiran Yunani yang sebenar dan agung dari kalagan orang Islam.

Membongkar Tipu Daya Orientalis Terhadap Islam

Setelah saya habis membedah buku karangan Ustaz Riduan Mohd Nor yang bertajuk "Siri Serangan Pemikiran:Islam Liberal dan Pluralisme Agama", tertarik saya ingin mengajak sahabat-sahabat semua membongkar tipu daya Orientals terhadap Islam. Gerakan Orientalis adalah gerakan tokoh-tokoh dunia Barat yang mengkaji tentang dunia timur khususnya dunia Islam meliputi pelbagai aspek seperti ekonomi, hiburan, politik, keagamaan dan pelbagai lagi. Kebanyakan mereka mengkaji ilmu-ilmu Islam dan memaparkannya kepada umat Islam dalam bentuknya yang sudah terpesong daripada yang original.

Gerakan Orientalis meningkat keaktifannya setelah setelah kekalahan Kristian dalam peperangan Salib. Peningkatan Orientalisme ini adalah dalam rangka mereka untuk mencari segi-segi kelemahan umat Islam supaya dapat mereka taklukinya dan mencari segi-segi kekuatan umat Islam untuk dilemahkannya. Dapat disimpulkan bahawa gerakan Orientalis merupakan salah satu dari percubaan-percubaan dan cara-cara yang digunakan oleh Barat melalui pelbagai institusi dan cendiakawan mereka untuk menyerang Islam dengan melontarkan pelbagai pembohongan dan kebatilan keatas Islam, pemikiran Islam, punca dari pengambilan Islam dan sejarah Islam dengan berselindung di bawah tabir ilmiah.

Sasaran serangan mereka ialah terhadap tiga perkara yang mereka detect menjadi faktor kekuatan umat Islam sejak zaman berzaman, iaitu:
-Al Quran
-As-Sunnah
-Syari'at Islam dan Fiqh Islam

Diantara serangan dan tuduhan gerakan Orientalis keatas Al Quran ialah dengan mendakwa Al-Quran adalah khayalan Nabi Muhammad dan tidak ada hubungan dengan wahyu. Diantara serangan mereka keatas As-Sunnah pula ialah dengan menyebarkan tuduhan bahawa, As-Sunnah bertentangan dengan akal dan pengetahuan, juga meragu-ragukan ilmu Sunnah dan punca pengambilannya. Mereka juga menyerang aspek peribadi Rasulullah s.a.w sehingga ketahap mencela kehormatan dan ketinggian darjat baginda. Terhadap Syari'at dan Fiqh Islam pula, mereka menuduh bahawa segala Syari'at dan Fiqh yang dirangka oleh Islam diceduk dari hukum Romawi.

Para Orientalis menyebarkan fikrah mereka dengan cara yang cukup teratur dan sistematik. Diantara cara-cara yang dilakukan oleh mereka ialah melalui penulisan ilmiah pada buku-buku, menggunaka metodogi dan sistematika yang menarik tetapi didalamnya penuh racun-racun yang berbisa yang menghina agama Islam dan penganutnya. Didalamnya penuh dengan fakta-fakta penyelewengan sejarah dan ilmiah yang semuanya objektif. Oleh itu, banyaklah para intelek Islam secara tidak sedar dan cakna telah mengagung-agungkan karya para Orientalis sehingga mereka secara tidak sedar dan cakna pula menjadi mangsa penipuan golongan Orientalis yang berselebungkan ilmiah itu.

Malah ada universiti-universiti didunia Islam telah menjadikan buku-buku karangan Orientalis tersebut sebagai sumber rujukan ilmiah yang terutama untuk pelajar-pelajar mereka khususnya dalam sejarah mengenai Islam dan kaum Muslimin. Disini saya ada menyatakan beberapa buku-buku sumber rujukan dibeberapa institusi dan dalam masa yang sama buku tersebut merupakan karangan intelektualis Orientalis:
-A Literary History of Arabs, karangan Nicholson
-The Short History of Arabs, karangan Philip K.Hitti
-Introduction of Islamic Theology and Law, karangan Golddziher
-The Origin of Muhammadons Jurisprudence, karangan Schacht
-Islam ini Moden History, karangan W.C Smith
-Wither of Islam, karangan H.A.R Gibb

Umat Islam, hari ini perlu diberi kesedaran secara serius supaya menghindari bahaya tipu-daya Orientalisme yang cuba merobek keutuhan agama Islam, tamadun Islam dan penganutnya. Cadangan saya:
1-menganalisis dan seterusnya tidak menghantar golongan muda(anak-anak) memasuki Yayasan Pengajian dan pendidikan yang diadakan oleh Orientalis
2-berwaspada dalam menggunakan buku-buku karangan Orientalis sebagai bahan kajian, mengikuti tulisan-tulisan ilmiah mereka dalam majalah-majalah dan mendengar ceramah-ceramah mereka tentang Islam di internet mahupun dikaca televisyen.

Sabtu, 19 September 2009

Telah Tiba Detik Graduasi..

Hari demi hari ditempuhi.. Sementara pula rasanya kira-kira 720 jam yang berharga daku tempuhi. Seakan tidak puas mengharungi.. Tiba-tiba sahaja daku tiba disesi graduasi "Universiti Ramadhan".. Segala "jawapan ujian" daku, telahpun daku persembahkan selama 720 jam pada Al-Hakim yang akan menghakimi..

Debar jantung menanti keputusan.. Termenung sejenak, lantas daku bermuhasabah. Adakah daku tersenarai dalam "dean list" dari "Universiti Ramadhan"? Adakah daku "graduate" dengan pointer IMAN, IHSAN, IKHLAS dan TAQWA yang tinggi dari "Universiti Ramadhan" pada tahun ini, setelah daku "graduate" dari 8 "Universiti" sebelumnya(Muharram, Safar, Rabiul Awal, Rabiul Akhir, Jamadil Awal, Jamadil Akhir, Rejab, Syaaban)? Walaupun keputusan dari "Universiti-Universiti" sebelum "Universiti Ramadhan" ini belum daku ketahui, tapi daku beri'tiqad bahawa daku akan tahu kelak pabila tiba masanya nanti.

Daku cuba menguatkan diri lantas berbisik pada diri, "daku tidak seharusnya memandang kebelakang.. daku perlu optimis!". Dihari graduasi ini, daku perlu raikan dengan penuh kesyukuran..



Kini, telah tiba detik daku melangkah ke "Universiti Syawal".. Walaupun sayu hati melafazkan selamat tinggal "Universiti Ramadhan" tercinta, tapi bersaksilah "Universiti Ramadhan", pergiku akan daku tangisi dengan tangisan yang menggamit rasa. Terima kasih "Universiti Ramadhan" diatas "tarbiyah" yang telah "kau" tanam dalam diri daku. InsyaALLAH, akan daku siram dengan air tazkirah padamu dan akan daku bajai dengan ISTIQAMAH, agar bunga IMAN, IKHLAS, IHSAN dan TAQWA, kan bercambah dan tumbuh subur.

Mungkin ianya tak sehebat, segah, dan se"zuq" "Universiti Ramadhan" tetapi daku berpandangan, selagi daku memandang ibadah, aktivisme, dakwah, tarbiyah sebagai satu keperluan dan bukannya hanya sebagai satu kewajipan, daku yakin dan percaya, natijahnya juga adalah hasanah setelah tiba masanya untuk daku ketahui segala keputusanku di "Universiti-Universiti" yang telah daku lalui.

Akhir kalam, Salam Lebaran dan Salam Kemaafan saya ucapkan kepada sesiapa sahaja yang mengenali diri saya mahupun tidak diatas segala salah silap, khilaf dan dosa saya yang pasti ada. Wahai Ramadhan Kareem, daku sangat berharap kita akan bertemu dan bersua lagi pada tahun mendatang. Wallahu a'lam..

Selasa, 25 Ogos 2009

Pra-Syarat Kebangkitan Pemuda Pemudi Islam

Ketahuilah wahai para pemuda pemudi Islam, bahawa dalam sejarah kebangkitan bangsa-bangsa, pemuda pemudi selalu memiliki peranan yang besar dan strategik, kerana untuk menuju kebangkitan bangsa diperlukan daya kekuatan berupa keyakinan yang kuat, ketulusan, semangat yang jujur, kesungguhan dalam kerja dan pengorbanan.

Dalam hal ini pemuda - pemudilah yang berpotensi untuk itu, kerana pemuda adalah simbol hati yang masih jernih sehingga memiliki keyakinan dan iman yang kuat, kejujuran yang memungkinkan untuk memiliki ketulusan dan keikhlasan dalam beramal, serta semangat yang menggebu yang memungkinkan untuk beramal dengan sungguh-sungguh dan penuh dengan pengorbanan.

Firman Allah SWT :

“Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) perihal mereka dengan benar; sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan kami tambahi mereka dengan hidayah petunjuk. Dan Kami kuatkan hati mereka (dengan kesabaran dan keberanian), semasa mereka bangun (menegaskan tauhid) lalu berkata: “Tuhan kami ialah Tuhan yang menciptakan dan mentadbirkan langit dan bumi; kami tidak sekali-kali akan menyembah Tuhan yang lain daripadanya; jika kami menyembah yang lainnya bermakna kami memperkatakan dan mengakui sesuatu yang jauh dari kebenaran.” (Al-Kahf : 13 – 14)

Golongan muda (syabab) adalah merupakan asset penting dalam memastikan kesinambungan gerak kerja Islam.

Sirah Rasulullah s.a.w dan sejarah Islam telah membuktikan bahawa golongan ini memainkan peranan penting dalam memastikan tertegaknya panji Allah s.w.t. di atas muka bumi ini.

Ayat di atas telah meletakkan syarat dan asas untuk memastikan golongan ini berjuang dan bersandarkan kepada panduan inilah kita mengambil sikap untuk menjadi golongan syabab li inqaz al ummah (pemuda yang berperanan untuk mengangkat darjat ummah).

Golongan yang ingin menegakkan panji Allah s.w.t. ini perlu memenuhi syarat-syarat yang ditetapkan oleh Allah s.w.t. agar pertolongan Allah s.w.t. dan kemenangan daripadaNya menjadi milik pejuang Islam.

Antara syarat-syarat tersebut ialah:

Syarat Pertama

Syarat pertama yang disebut dalam ayat ini adalah iman yang kental dan hanyalah dengan iman yang sebegini kita akan dapat menjalankan tugas dakwah yang begitu banyak tanggungjawabnya ke atas kita tetapi begitu sedikit pula kemampuan yang kita miliki.

Ciri iman yang perlu kita miliki adalah iman yang ditasdiqkan (dibenarkan) bukan sahaja pada hati dan jiwa kita tetapi iman yang dicernakan dalam bentuk amalan sehingga golongan pemuda tadi menjadi contoh dan tauladan ibarat al-Quran dan al-Sunnah yang berjalan di atas muka bumi.

Syarat Kedua

Syarat kedua adalah al-huda (petunjuk dari Allah s.w.t.). Tugas dakwah adalah tugas untuk memindahkan panduan dan arahan al-Quran ke alam waqi’ie (reality) dan ianya berhajat kepada pentafsiran dan penjelasan permasalahan semasa ummah dengan petunjuk dan hidayah yang digagaskan oleh Islam.

Islam tidak boleh diterjemahkan dalam bentuk abstrak mahupun khayalan. Dengan demikian hanyalah dengan al-Huda dari Allah s.w.t. kita akan dapat menjawab segala persoalan yang dihadapi samada pada peringkat fardi (individu) mahupun jama’i (jamaah) ataupun dauli (antarabangsa).

Syarat Ketiga

Syarat yang ketiga adalah pertautan hati yang antara lain bermaksud untuk memerintahkan kita berjuang dan bergerak sebagai jamaah dan perhimpunan yang hati kita ini ditaut dengan ikatan iman, Islam dn ukhuwwah yang tidak mengenal sebarang perbezaan melainkan taqwa kepada Allah s.w.t.

Ikatan ini adalah ikatan yang simpulannya tidak boleh terungkai dengan permasalahan dan perbezaan furu’ tetapi yang sentiasa diarahkan oleh panduan Al-Quran dan Al-Sunnah.

Syarat Keempat

Syarat keempat yang dinyatakan di dalam ayat di atas adalah konsep haraki (gerakan) apabila Allah s.w.t. menyebut ‘ketika mana mereka berdiri’.

Islam bukanlah merupakan ad-din untuk golongan al-mutafajirin (golongan yang hanya melihat) ataupun al-mutaqa’idin (golongan yang berpeluk tubuh) tetapi ianya bersifat haraki yang dinamik lagi produktif untuk sentiasa melahirkan suatu natijah dan tidak bersifat jumud (beku).

Ini tidaklah bermakna kita mengharapkan kepada natijah yang cepat tetapi ianya adalah merupakan satu rangsangan daya juang yang sentiasa mengharapkan keredhaan Allah.

Seterusnya ayat ini diakhiri dengan ikrar yang mengikat kuat hati pemuda-pemuda tadi kepada Allah s.w.t. dengan syahadah bahawa sesungguhnya Tuhan kami adalah Allah yang mencipta dan memiliki langit dan bumi, dan kami sesungguhnya berikrar bahawa Dialah sahaja yang wajib disembah dan ditaati perintahnya dan kami dengan syahadah ini membebaskan diri kami dari sebarang kompromi dan ikatan dengan sesuatu yang tidak bersifat rabbani.

Ikrar ini adalah sebagai janji setia kita dengan Allah yang bersifat aqad (ikatan) yang tidak boleh diingkari apatah lagi kalau diputuskan.

Keseluruhan tuntutan di atas adalah merupakan tugas yang dipikul oleh golongan pemuda. Tanggungjawab berat yang dipikul dalam era al-Shahwah al-Islamiyah (kebangkitan Islam) ini memerlukan kepada golongan syabab tadi melalui satu proses yang dikenali sebagai tajnid yang membawa erti memperkemaskan pemuda tadi ibarat satu kumpulan junud (tentera).

Proses ini adalah proses memupuk kefahaman yang jelas, tanzim (penyusunan) yang rapi dan amal yang mutawasil (berterusan) yang dibuat dalam bentuk tanzim ‘amal jama’i(penyusunan gerak kerja secara berjamaah).
(Majlis Tarbiyah & Kepimpinan Nasional GAMIS)

Jumaat, 21 Ogos 2009

Ramadhan: Detik Untuk Perkemaskan Iman


Diri manusia akan rasa lebih indah dan segar apabila mereka hidup rasa bertuhan. Bagi saya, elemen ketuhanan merupakan faktor utama seseorang insan itu kenal akan diri serta tanggungjawab mereka di atas muka bumi ciptaan Allah s.w.t ini. Masakan mungkin manusia akan mempertaruhkan kudrat mereka untuk beramal seperti yang telah diperintahkan sekiranya tiada asas keyakinan iman mewarnai hati sanubari mereka untuk melaksanakannya.

Ramadhan tiba lagi. Hadiah ini bagi mereka yang benar-benar beriman dan yakin bahawa Ramadhan hadir di atas rahmah dan kasih sayang Allah untuk sekalian umat Nabi Muhammad s.a.w. Justeru, ganjaran yang tidak ternilai ini Allah hadirkan seperti yang difirmankannya di dalam surah Al-Qadar ayat 1-4:

“Sesungguhnya, Kami menurunkannya (Al-Quran) pada malam yang berkuasa. Dan tahukah kamu apakah ia malam yang berkuasa? Malam yang berkuasa adalah lebih baik daripada seribu bulan. Padanya malaikat-malaikat dan Roh turun, dengan izin Pemelihara mereka, dengan segala perintah”

menunjukkan bahawa Ramadhan disediakan khas buat umat Muhammad yang rata-rata hidup sekitar umur 60 puluh tahun sehingga 70 tahun, namun masih berpeluang untuk mengaut ganjaran pahala kebajikan lebih dari seribu bulan ( lebih kurang 83 tahun). Tetapi persoalannya, sejauh mana kita mensyukuri nikmat yang Allah berikan ini dengan tunduk dan patuh serta taat pada ajarannya dan sentiasa berkejar-kejar mencari malam yang penuh kerahmatan itu.

Rakan-rakan yang dikasihi,

Indahnya puasa bukan atas dasar namanya iaitu Ramadhan Al-Mubarak. Namun yang lebih tinggi nilainya yang perlu kita halusi adalah pengisiannya. Pensyariatan Ramadhan bukan sebagai bulan ibadah semata-mata, tetapi apa yang lebih penting perlu kita fahami ialah bulan mulia ini Allah jadikan sebagai pusat tarbiyyah buat kita. Inilah masanya untuk kita benar-benar mengkoreksi serta menilai semula sejauh mana ketaatan dan kepatuhan atas perintah Allah telah kita laksanakan dan berapa banyak pula kesalahan dan kezaliman yang telah kita lakukan pada jasad pinjaman dari Allah ini. Pada hemat saya, introspeksi (muhasabah) sebegini jarang kita lakukan jika berada di luar Ramadhan.

“Barangsiapa yang mendirikan Ramadhan dengan penuh keimanan dan penghisaban, maka sesungguhnya telah diampunkan dosa-dosanya yang terdahulu” ( Hadis Riwayat Bukhari Muslim)

Analogi yang mampu untuk menggambarkan medan Ramadhan ini adalah seperti menservis semula kenderaan. Sebagaimana kenderaan perlu untuk diservis dari segala aspek untuk suatu perjalanan yang jauh, begitu juga diri setiap insan perlu disemak semula. Jika kenderaan perlu diuji dan diservis breknya agar mampu untuk berfungsi dalam keadaan yang baik tidak kira samada dalam situasi biasa atau kecemasan demi untuk mengelakkan kemalangan, maka perkara yang sama perlu buat kita. Ramadhan selaku pusat servis iman sewajarnya dijadikan medan untuk kita perkemaskan semula dari sudut amal ibadah, keilmuan serta keyakinan diri agar kita mampu untuk berhadapan dengan segala bentuk dugaan, cabaran serta kancah maksiat apabila Ramadhan pergi meninggalkan kita. Bagi orang-orang beriman dan bertawqa yang lulus dengan cemerlang hasil didikan dan asuhan Ramadhan, sudah pasti mereka mampu untuk ‘brek’ dengan mengejut supaya langkah-langkah kaki mereka tidak terhumban ke dalam lubang-lubang maksiat yang durjana.

Inilah bentuk perumpamaan yang sesuai untuk kita fahami fungsi serta peranan sebenar Ramadhan yang Allah perintahkan untuk kita. Terbukti kehadiran Ramadhan sememangnya membenarkan sifat Maha Pemurah, Maha Pengasihani dan Maha Penyayangnya Allah kepada hamba-hambaNya yang senantiasa dahagakan waktu-waktu keemasan untuk mendekatkan diri kepada penciptaNya.

Justeru, saya mewakili saf kepimpinan Universiti Islam Antarabangsa UIA menyeru agar seluruh warga Muslim kampus diserata dunia supaya sama-sama kita merebut peluang berharga ini dengan melipatkali gandakan usaha amal serta ibadah kita buat Ramadhan kali ini. Ambillah peluang ini juga untuk mendidik diri kita supaya belajar untuk menjauhkn diri daripada perkara-perkara dosa samada yang zahir ataupun tersembunyi agar sepeninggalan Ramadhan nanti kita telah berasa mudah untuk meninggalkan maksiat.

Akhir kalam, saya mengucapkan ‘Selamat Menyambut Ramadhan Al-Mubarak’ buat seluruh warga Muslim UIA, Darul Quran, SMKA Sheikh Hj Mohd Said, SK Panglima Adnan, Tadika Budiman dan umumi. Wahai kekasihku Ramadhan, kehadiranmu dinanti-nanti, pemergianmu ditangisi.

Khamis, 6 Ogos 2009

Benar-benar Mengujiku...Diskusi Ilmi Jadi Pengubatnya

Sedang Malaysia hangat dengan gelombang demontrasi "Mansuhkan ISA" pada 1 Ogos baru-baru ini, teringat saya pada ayat 122 Surah At-Taubah yang bermaksud "dan tidak sepatutnya orang-orang mukmin itu semuanya pergi (ke medan perang). Mengapa tidak sebahagian dari setiap golongan diantara mereka pergi untuk memperdalam pengetahuan agama mereka dan memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali(memperdalam pengetahuan agama) agar mereka dapat menjaga dirinya". Walaupun niat ana ketika itu, begitu bersemangat untuk turun berdemonstrasi, tapi apabila direnung semula ayat Surah At-Taubah ini, Alhamdulillah saya semakin jelas dalam menilai aulawiyatnya.

Daku Dalam Dilema

Pada malam 31 Julai, setelah selesai mesyuarat, saya terima satu mesej dari seorang senior saya ketika saya membuat Persijilan Tahfiz di Darul Quran dahulu, Akh Marwan Bukhari, yang menyatakan keinginannya untuk mengajak saya ke UNISEL untuk menghadiri satu diskusi ilmi bersama Akh Fayshal dan murabbinya, Akh Nizam. Saya benar-benar dalam dilema ketika itu. Demonstrasi atau Diskusi? Kata Akh Marwan, beliau akan sampai ketempat pengajian saya, Universiti Islam Antarabangsa pada malam tersebut supaya dapatlah saya dan beliau bergerak ke UNISEL untuk menghadiri diskusi ilmi itu bersama-sama. Setelah dimaklumkan yang Akh Marwan telah tiba, saya bersama seorang sahabat saya, Akh Asyraf bergegas ketempat dimana Akh Marwan berada ketika itu. Sewaktu dalam perjalanan, sahabat ana Akh Asyraf melihat saya semacam lainnya. Seperti runsingkan sesuatu. Dia seolah-olah dapat membaca fikiran saya. Dia membisikkan pada telinga saya, "Surah At-Taubah ayat 122". Saya tersentap mendengar bisikan tersebut. Seraya terus teringat terjemahan ayat tersebut. Kini saya makin jelas menilai aulawiyat. Hilang terus dilema saya diragut dengan sepotong ayat Al-Quran yang cukup memberi motivasi itu. Terus pada ketika itu, saya telah membuat keputusan dan telah thabat dengan keputusan itu dimana saya memutuskan bahawa saya akan pergi ke UNISEL untuk berdiskusi. Setelah 4 minit perjalanan, bersualah saya dengan Akh Marwan dengan beberapa orang sahabat beliau yang lain. Saya dengan tanpa syak dan ragu-ragu lagi telah menyatakan persetujuan saya untuk mengikut beliau ke UNISEL pada esok hari. Beliau tersenyum manis..

Benar-benar Mengujiku

Kini, tibalah 1 Ogos.. Diriku diselubungi perasaan "excited". Tidak sabar rasanya untuk bertemu dengan seorang ilmuan muda yang makin menonjol ketika ini. Akh Fayshal atau dikenali dengan nama penanya "Rausyan Fikir" telah menetapkan tempat diskusi di UNISEL dengan niat untuk berasa aman sedikit dari kehangatan berdemonstrasi. Kami meninggalkan UIA tepat jam 11 pagi. Mengikut Akh Marwan selaku pengantara komunikasi kami dengan Akh Fayshal, kami akan bertolak ke UNISEL, Kuala Selangor. Kronologi perjalanan kami: KTM Pantai Dalam - KTM KL Sentral - KTM Sungai Buloh - UNISEL Kuala Selangor(menaiki teksi). Setelah tiba di UNISEL Kuala Selangor, timbul kehairanan dalam kotak minda saya. Saya hairan, mengapa Akh Fayshal memilih tempat yang sunyi sebegitu rupa? Mahasiswa UNISEL pada ketika itu sedang cuti. Jadi, memang sunyilah institusi pengajian itu. Semasuknya kami kedalam UNISEL, kami terus ke masjid untuk menunaikan solat fardhu zohor. Setelah selesai solat, Akh Marwan telah mendapat makluman dari Akh Fayshal yang mengatakan beliau kini sedang menunggu kami di hadapan pintu dewan besar UNISEL. Mendengar berita itu, kami terus bergegas ke dewan besar. Hairan kami semua.. Apabila menghubungi Akh Fayshal, katanya beliau memang benar-benar sudah berada dihadapan dewan besar UNISEL tapi hairannya kelibat Akh Fayshal masih belum kelihatan. Sedangkan ketika itu kami memang betul-betul sudah berada dihadapan dewan besar. Sedang dalam keaadaan kehairanan, tiba-tiba kedengaran satu soalan dari salah seorang dari kami yang memecah sepi kami semua. "SEPATUTNYA, DISKUSI DI UNISEL KUALA SELANGOR ATAU UNISEL SHAH ALAM?" Kami kebingungan. Lantas Akh Marwan terus menelefon Akh Fayshal. Tergelak besar Akh Fayshal apabila mendapat tahu kami semua berada di UNISEL Kuala Selangor. Sepatutnya diskusi akan berlansung di UNISEL Shah Alam.. Kami hanya mampu tersenyum. Situasi ini sangat menguji kami..

Pengubat Rindu Kepada Ilmu


Akh Fayshal berasa simpati kepada kami. Oleh itu, atas budi bicara beliau, beliau telah menetapkan tempat diskusi yang baru iaitu di KL Sentral. Kami tersenym lebar mendengar berita itu. Disebabkan kecintaan kami pada ilmu, kami bertolak semula ke KL Sentral dari UNISEL Kuala Selangor. Kronologi perjalanan kami dari UNISEL Kuala Selangor: UNISEL Kuala Selangor - KTM Rawang - KTM KL Sentral. Akhirnya saya bersama-sama beberapa orang rakan berpeluang juga mengadakan diskusi ilmi bersama Abang Fayshal dan murabbi beliau, Abang Nizam. Diskusi tersebut telah diadakan di KL Central bermula pada pukul 8.45 sehingga 10.15 malam. “Persiapan dan Cabaran Pemuda Islam dalam Menangani Hegemoni dan Globalisasi” menjadi tajuk diskusi kami seperti tajuk yang telah direncanakan oleh Akh Marwan.

Kenapa tajuk ini?

Akh Marwan memilih topik ini untuk didiskusikan memandangkan isu sebegini terlalu jarang dibincangkan oleh anak muda Islam pada hari ini. Pada pandangan saya, agak mendukacitakan sekiranya zaman muda yang sepatutnya dihiasi dengan ilmu dan mencipta idealisme yang tauhidik telah dicemari dengan pelbagai krisis seperti hedonisme di samping sikap malas muda-mudi sendiri yang hanya menggemari isu-isu politik tanpa memahami secara mendalam apa sebenarnya masalah yang sedang berlaku.

Abang Fayshal telah menerangkan topik tersebut dengan baik dan sesuai dengan laras pemikiran kami yang masih belum sampai usia remaja. Beliau telah memulakan diskusi tersebut dengan menerangkan definisi hegemoni dan hegemoni di samping huraian yang menggabung jalinkan sejarah umat terdahulu dan juga umat era moden ini. Beliau juga sempat berkongsi beberapa pengalaman beliau sejak di bangku sekolah sehinggalah ke hari ini.

Selepas itu telah diadakan sesi soal jawab. Kami tidak melepaskan peluang tersebut dengan mengutarakan beberapa persoalan kepada beliau dan murabbinya, Abang Nizam. Saya telah mengajukan beberapa persoalan dan antaranya berkenaan kelompok libertarianisme yang semakin berani tampil di tengah-tengah masyarakat dewasa ini. Kelompok yang bergantung pada dahan pohon ‘Malaysian Tank’ ini merupakan adik-beradik kapitalisme dan hal tersebut telah diperakui oleh mereka sendiri. Agak mendukacitakan apabila mereka tanpa segan-silu telah menggunakan hujah-hujah agama untuk menyokong kegiatan mereka. Kepalsuan yang bersulamkan kebenaran.

Secara peribadi, saya berpuas hati dengan diskusi selama 90 minit itu meskipun saya sendiri mempunyai beberapa pandangan yang berbeza dengan kedua-dua tokoh tersebut.

Mari berdiskusi!

Sejak akhir-akhir ini, saya amat bersetuju dengan Akh Marwan kerana saya juga cukup berminat untuk berada dalam majlis sebegini. Berdiskusi dengan menyatakan pendapat dan pandangan yang ilmiah di samping menjadi pendengar yang baik terhadap pandangan orang lain.

Kalau kita kembali kepada sirah nabi saw bersama-sama para sahabat, nescaya kita akan menemui kisah-kisah perbincangan ilmu yang sentiasa hidup dalam kalangan mereka. Justeru, saya mengesyorkan cadangan untuk mencambahkan minat berdiskusi kepada anda supaya minda kita semakin maju di samping menjadi medan kita meluahkan fakta dan pandangan hasil uzlah kita bersama dengan buku-buku dan pengajian ilmu.

Bagi yang belum menyertainya, tunggu apa lagi. InsyaAllah, sekali berdiskusi anda nak lagi.

Terima kasih saya ucapkan kepada Abang Fayshal dan Abang Nizam yang sudi melayan kami tempoh hari. Ada masa, kita jumpa lagi...

Warkah Terbuka Buat (BADAR) Badan Agama Dakwah Akhlak & Rohani Serta Barisan Ketua Pelajar(MPP)

Sesungguhnya Allah telah mentaqdirkan perjalanan hidup para hamba-Nya dengan Qudrat dan Iradat-Nya . Sedangkan kita ternyata , Alhamdulillah disayangi-Nya dengan taklifan sebagai pimpinan ini . Lantaran itu , terimalah wazifah ini seadanya malah dengan penuh kesyukuran kerana Allah sudi mengamanahkan kita dengan tanggungjawab sebagai seorang pemimpin yang akan menjadikan Al-Qur’an dan As-Sunnah sebagai perlembagaannya .

Kalau kita merenung pentadbiran Badan Agama Dakwah Akhlak dan Rohani ( BADAR ) dan barisan kepimpinan Ketua Pelajar maka perkara paling utama yang perlu dilihat adalah untuk apa kita memegang amanah ini. Sekiranya kita gagal menjawab soalan ini dalam skema yang dikehendaki oleh Islam nescaya pincanglah pentadbiran BADAR mahupun Ketua Pelajar . Janganlah kita berani mendabik dada dan bersenang hati dengan jawatan kerana jawatan itu kelak akan menyeret kita ke neraka atau menjemput kita ke syurga maka pilihlah laluan mana yang kita kehendaki .

Para pemikul amanah Allah sekalian ,

Sedar tak sedar , sesi kepimpinan yang telah berlalu menyaksikan gelombang pentadbiran yang tidak seimbang dari tahun ke tahun . Masalah demi masalah menyusul malah sehingga kepimpinan tidak pernah sunyi dari internal problematic yang melanda dari serendah jawatan sehinggalah ke peringkat pentadbiran yang tertinggi . Namun kesemua permasalahan yang berlaku ini hakikatnya merupakan antara ilmu-ilmu Allah kepada para hamba-Nya yang menggunakan akal mereka . Justeru , para pimpinan sekalian tidak cukupkah sejarah pentadbiran serta permasalahan yang melanda sejak dahulu menjadi iktibar dan pengajaran malah menjadi satu titik tolak ke arah mencetuskan satu revolusi ke arah melahirkan generasi kepimpinan yang berfikiran matang dan mereka hidup dalam Sunnah Rasullallah SAW .

Bentuklah peribadi kita sebagaimana para sahabat agung ; Abu Bakar , Umar , Usman dan Ali . Jua Usamah b. Zaid , Mus’ab b. Umair , al-Arqam bin Abi al-Arqam , Talhah bin Ubaidullah , Ammar bin Yasir , Khabbab al-Arrat dan ramai lagi beliawan Islam yang wajar menjadi teladan para pimpinan . Alangkah indahnya pentadbiran BADAR dan Ketua Pelajar andai mereka berakhlak sebagaimana akhlak Rasulullah SAW dan para sahabatnya r.anhum .

Para pemikul amanah Allah sekalian ,

Kita adalah pemimpin pelajar yang hakikatnya bermaksud pekerja dan petugas pelajar . Tanggungjawab pemimpin adalah membantu sahabat-sahabatnya dalam urusan seharian mereka di sekolah dan asrama di samping mewujudkan iklim ilmiah dan solehah di sekolah. Seringkali kita tersilap dengan menganggap jawatan yang ada pada kita , pakaian kita , tanda nama kita , kasut kita , sijil kita dan pelbagai keistimewaan membolehkan kita merasakan bahawa kita mulia dan berkuasa memberi arahan dan perintah untuk rakan-rakan kita .

Perhatikan satu situasi ini ; apabila sekelompok rakan kita ingin keluar malam atau ponteng untuk membeli makanan di luar kawasan sekolah dengan diketahui oleh pimpinan maka seringkali para pimpinan akan membiarkan mereka melakukan kesalahan dan kemudian melaporkan kepada warden agar pelajar terbabit dihukum . Apakah tindakan ini benar ? Apakah niat kita berbuat demikian ?

Namun bagaimana jika kita segera menghalang mereka untuk melakukan kesalahan kerana amanah kita adalah untuk memimpin rakan-rakan untuk melakukan kebaikan dan menjauhi perkara yang salah . Malah gunakan kebijaksanaan kita untuk berdiplomasi dan menyediakan alternatif buat mereka . Mungkin kita sendiri boleh menjadi wakil dengan memohon kebenaran warden untuk keluar membeli makanan . Maka In Sya Allah dengan cara ini rakan-rakan kita akan memahami bahawa kita berniat untuk membantu dan memudahkan urusan mereka . Jangan berputus asa atau melarikan diri dari memberi dan menerima nasihat . Hubungan kita dengan rakan perlulah dipelihara selari dengan keredhaan Allah .

Lihat bagaimana sunnah Nabi SAW ke atas kita sebagai pemimpin . Nabi SAW begitu menyayangi umatnya maka kasih dan sayangnya ditunjukkan dengan dakwah , bimbingan , khabar gembira , inzar , larangan dan pelbagai aspek lagi kerana kudusnya kasih Nabi bukan hanya di dunia bahkan sehingga di akhirat Baginda SAW akan memberikan syafaat ; kerana apa ? Lantaran Nabi SAW ingin umatnya diredhai Allah dan masuk ke syurga . Itulah sikap dan sifat yang perlu disemai dan diteladani oleh pimpinan . Hidup kita hanyalah sekadar pada nafas , oleh itu jangan sia-siakan masa yang ada kerana ternyata urusan kita lebih banyak dari digit-digit yang tertera di jam tangan kita . Kepimpinan kita masa kini sedikit sebanyak menyumbang kepada gelombang dan corak masyarakat akan datang maka jangan lakukan kesilapan untuk kali yang kedua .

Para pemikul amanah Allah sekalian ,

Pemimpin yang terbaik adalah tidak lain dan tidak bukan Baginda SAW . Baginda mengamalkan apa yang dikatakan bahkan memperingatkan umatnya untuk melakukan perkara yang sama . Sayangnya , kondisi ini agak samar dan kabur dalam aspek kepimpinan BADAR dan Ketua Pelajar sebagaimana yang telah pun berlalu . Kita hanya banyak bercakap , berapi-api berpidato dan sering menyuruh rakan-rakan dan adik-adik kita untuk melakukan sesuatu atau meninggalkan sesuatu namun pemimpin sendiri gagal melakukan sedemikian . Inilah kelemahan atau pekung yang amat mustahil untuk ditutupi kerana kepimpinan adalah mereka yang berada di atas serta menjadi tumpuan . Sedikit kepincangan yang tercetus , maka keyakinan orang bawahan dan rakan-rakan akan goyah dan seterusnya akan menyulitkan proses dakwah di sekolah .

Pemimpin juga tidak boleh mengamalkan sikap double-standard dan hipokrit . Pemimpin yang sebenar adalah mereka yang hidup dan turut menempuh kesusahan bersama yang dipimpinnya . Pemimpin bukan sahaja memberi nasihat dengan penuh diplomasi , toleransi dan berhikmah selari dengan redha Allah dan bukannya redha makhluk bahkan jua pada masa yang sama merupakan pendengar ilmu , nasihat , teguran mahupun cemuhan yang baik .

Para pemikul amanah Allah sekalian ,

Dalam merealisasikan kesatuan tindakan maka ia memerlukan kesatuan pemikiran , keimanan dan akidah para pemimpin . Akidah dan keimanan yang mutlak dan sahih akan membentuk keutuhan peribadi rohaniyyah dan jasmaniyyah . Iman dan akidah yang mantap ini pula akan menerbitkan buah pemikiran yang selari dengan tuntutan Islam . Akhirnya barulah terbentuk kesatuan dalam tindakan . Untuk mencapai tahap ini maka pimpinan memerlukan kepada ilmu yang diperolehi melalui wasilah para ustaz dan ustazah selaku pembimbing BADAR dan Ketua Pelajar serta pembacaan kitab di samping kefahaman Islam yang mantap . Sekarang bukan lagi masa untuk kita bergelumang dalam polemik yang hanya merugikan diri sendiri seperti pertentangan antara BADAR dan Ketua Pelajar ( hakikatnya tidak akan wujud sekiranya kita memahami dasar kepimpinan Islam ) , sindrom malas dan lalai serta menyalahkan persatuan jika lemah dalam pelajaran .

Penuhilah dada kita dengan ilmu selagi ada kesempatan malah penuhilah hari-hari kita dengan amalan kebajikan untuk sesiapa sahaja . Janganlah menjadi seperti generasi yang telah lalu di mana kami menyesali kelalaian dan kelekaan kami dalam mengurus masa . Janganlah tewas kepada hawa nafsu kerana peluang kehidupan ini hanya diberikan Allah Ta’ala sekali sahaja . Setiap detik yang kita lalui ini akan mendapat penilaian daripada Allah maka yakinkah kita mampu melihat wajah Allah kelak lantaran maksiat yang banyak kita lakukan .

Berfikir Untuk Islam Bukan Hanya Berfikir Tentang Islam!!!

Barangkali mereka yang ingin memahami perbezaan ‘Untuk’ dan ‘Tentang’ perlu kembali kepada penggunaan kalimah tersebut di dalam bahasa Arab. Saya bukanlah seorang yang mahir dalam penggunaan kalimah-kalimah Arab namun sekadar menggunakan kefahaman hasil pertuturan dan bacaan yang cetek dan terhad. Untuk dalam bahasa Arab ( ل ) dan tentang dalam bahasa Arab ( عن ). Namun penulisan ini bukanlah berniat membahaskan isu bahasa, tetapi intipati yang ingin disampaikan berkaitan dengan tindakan…ya tindakan !!!

Ramai orang boleh BERFIKIR TENTANG ISLAM … bukan sahaja orang Mukmin , bahkan orang Munafiq .. bahkan orang bukan Islam ..semuanya boleh dan mampu berfikir tentang Islam. Namun BERFIKIR UNTUK ISLAM pastinya hanya akan datang dari jiwa yang benar-benar beriman kepada Allah. Ringkasnya perbezaan umum antara BERFIKIR UNTUK ISLAM dan BERFIKIR TENTANG ISLAM adalah seperti berikut :-

1. Berfikir Untuk Islam hanya khusus untuk mereka yang beriman sedangkan Berfikir Tentang Islam boleh dilakukan oleh sesiapa sahaja .

2. Berfikir Untuk Islam beserta dengan niat serta dengan rasa tanggungjawab manakala Berfikir Tentang Islam tidak semestinya dengan niat dan boleh disebabkan emosi , nafsu dan lain-lain.

3. Berfikir Untuk Islam ialah dengan mengerah minda , masa dan jiwa bagi berfikir untuk kemenangan , kegemilangan , kejayaan , keutuhan dan survival Islam sedangkan Berfikir Tentang Islam termasuklah berfikir tentang strategi mengalahkan Islam , melemahkan Islam , meremehkan Islam dan seumpamanya .

Kesimpulannya, saya bukan ingin membincangkan penggunaan UNTUK dan TENTANG .. namun saya ingin bertanya … di golongan manakah saya ??? Di golongan manakah kita semua ???

Ahad, 2 Ogos 2009

Sistem Pendidikan Negara Diancam Sekularisme..

Samaada sedar atau tidak, kita telah kembali dijajah oleh orang-orang Barat melalui cara yang sangat halus tapi amat berbisa. Mereka telah menyuntik vaksin berbahaya ke dalam pemikiran rakyat Malaysia bagi menghalang dan menyekat pemikiran secara Islam menular dan berkembang di bumi yang kita sayangi ini, Malaysia. Suntikan itu tidak menyakitkan, tetapi, dalam jangka masa panjang ia telah menyebabkan pembentukan satu tumor yang berkembang secara tidak terkawal. Tumor ini amat menyakitkan dan sukar diubati. Hari demi hari, tumor ini telah memusnahkan aset penting negara, iaitu para remaja masa kini. Pelajar masa kini, remaja terutamanya,semakin berani membuli rakan sendiri, dan kadang-kadang sehingga sanggup memukul dan membunuh. Ke manakah menghilangnya nilai ukhuwah yang diajarkan oleh As-Syahid Hassan Al- Banna? Pelajar sekarang juga berani menengking guru malahan ada yang sampai sanggup mencurahkan asid ke wajah guru tersebut. Di manakah adab-adab belajar yang telah diajarkan oleh Imam Al- Ghazali? Secara tidak langsung, masalah-masalah ini telah menggoyahkan sistem pendidikan negara.

Sekiranya hal ini dibiarkan berleluasa, peradaban Malaysia sudah pasti akan terbantut dan sukar untuk dibangunkan.Sesungguhnya peradaban negara amat bergantung kepada pendidikan yang diterapkan ke dalam jiwa setiap pemuda-pemudi negara. Apabila direnungkan kembali, telah timbul salah faham dalam dunia pendidikan zaman kini. Pendidikan yang ada di sekolah, pondok dan berbagai universiti sekarang ini telah disempitkan ertinya sekadar perpindahan dan pengajaran ilmu dan kepakaran, baik ilmu-ilmu ekonomi, politik, bahasa, sains, teknologi, kejuruteraan, mahupun ilmu-ilmu Islam seperti tauhid, feqah dan tasawuf. Jadi, kita tidak perlu hairan sekiranya ada pelajar Fakulti Pengajian Islam ataupun Fakulti Sains dan Teknologi yang melakukan perkara yang tidak sepatutnya dilakukan. Walaupun sistem pendidikan sekarang ini dilabelkan Islam, ia hanya mampu mengubah dasar, matlamat serta teknik pentadbiran aqliah dan lahiriah sahaja, namun ia tidak mampu mengubah jiwa manusia sehingga manusia itu merasakan dirinya adalah hamba Allah Yang Esa.Secara tegasnya, para pemimpin dan pendidik pada masa kini tidak faham apa itu manusia. Mereka sangka manusia hanyalah fizikal dan akal sahaja. Ada juga yang tahu bahawa selain fizikal dan akal, manusia juga mempunyai roh atau nurani, tetapi mereka tidak tahu betapa pentingnya roh ini dan tidak tahu bagaimana membangunkan roh atau nurani tersebut. Bahkan mereka sendiri tidak mampu mendidik dam membangunkan hati nurani atau roh mereka sendiri. Akhirnya mereka hanya mampu menjayakan pembangunan akal dan material sahaja, sedangkan rohaniah anak didiknya tidak jauh bezanya dengan haiwan.

Mengapa ini semua terjadi? Perlu diakui di sini bahawa kebanyakan manusia pada masa ini bersikap sombong dan alpa. Manusia lupa bahawa yang berhak mendidik manusia adalah Allah s.w.t. Allah yang menciptakan manusia, yang menciptakan dunia. Sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui. Allah tahu masalah dunia, Dia apa yang sedang bermain di dalam fikiran manusia pada detik ini, dan Dia juga tahu nafsu dan rohaniah manusia. Tapi, kerana sayangkan hamba-hambaNya, Allah s.w.t. telah menyampaikan kaedah yang paling tepat untuk mendidik manusia. Kaedah itu Allah telah kirim kepada kita melalui utusan-Nya, Rasulullah s.a.w. Malangnya, manusia itu bongkak. manusia menganggap dirinya terlalu pandai dan mengambil alih kuasa Allah untuk mendidik. Mereka guna akal dan kaedah ciptaan mereka untuk mendidik manusia. Inilah suatu kesalahan besar manusia. Secara sedar atau tidak, manusia sudah menuhankan diri sendiri. Na'uzubillah.. Manusia sudah ingin menjadi Tuhan. Maka datanglah kemurkaan Allah kepada hamba-hambaNya. Semakin banyak sekolah dan universiti dibangunkan, semakin ramai orang masuk ke dalam sistem pendidikan buatan manusia, semakin banyak kejahatan dan masalah dalam masyarakat. Inilah rahsia yang tersembunyi, rahsia yang tersirat, yang ahli dan pakar pendidikan tidak nampak, sebab mereka hanya melihat yang lahiriah saja dengan menggunakan mata dan akal sahaja.Marilah kembali kepada Al-Quran. Semua kaedah yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah yang timbul sudah tercatat di dalam Al-Quran. Kitab suci ini seharusnya dijadikan resepi untuk mengatasi masalah kehidupan, dan bukan semata-mata zikir dan doa demi memperoleh kelebihannya sehingga tidak memberi kesan dalam membangun cara berfikir, sudut pandangan dan orientasi hidup serta perilaku individu, keluarga dan masyarakat.